Singapore’s a “fine” city – the end

August 11, 2008 • 11:10 am

Weleh, part – the end luamaaa banget ya? hehehe pasti pada nungguin kelanjutan ceritanya kan? Duh maklum deh gue kan kalo ngetik nunggu waktu kosong di sela-sela pekerjaan dan 3 hari kemaren daku cuti, pembantu mudik bow, BT banget deh pokoknya, ntar di tulis khusus deh kalo sempet. Sementara itu ini dia kelanjutan storinya…piiiuuuhhh kelar juga akhirnya cerbung ini

Orchard Road

orchard-road.jpg
Click Imaget for larger view

Setelah puas berfoto ria bersama Patung Merlion, perjalanan kami lanjutkan menuju Orchard Road, tempat belanja paling terkenal seantero dunia nih kayaknya. Kalo ke Singapur yang dicari orang ya jalan ini. Tadi pagi kan pada belum buka, nah sekarang karena udah siangan pasti udah rame. Kamipun kembali menaiki MRT jurusan Orchard. Wuaaah yang namanya Orchard Road itu dari ujung ke ujung isinya mall, hotel dan toko-toko. Dan karena ini hari minggu jadi pueeeenuh banget dan ruaaaameee banget! Mau jalan kaki aja mah asik, karena orang-orang gak tumpah ruah ke jalan, nyebrang juga enak rame-rame. Bahkan gue liat ada yang dorong-dorong stroller isinya baby yang masih curut banget. Soalnya bersih sih udaranya ya jadi gak ada yang perlu dikhawatirin. Di jalan gak ada pengamen, pengemis ataupun pedagang asongan dan kaki lima. Sebelum memasuki mol satu persatu kita putuskan untuk makan yang praktis-praktis aja: McDonald. Hampir sama sih Mc D nya kayak di Indo, tapi enaknya bisa makan di pinggir jalan depan pertokoan.

scotts-square.JPG
Mejeng di depan nama ‘babe’ gue. heheh..

Rata-rata gue peratiin cewe-cewek yang jalan di Orchard berpenampilan santai, celana pendek dan tank top, tapi banyak yang berpenampilan sexy. Rok mini, dan baju belahan rendah, mau tengah malem juga mereka berpakain seperti ini gak bakal ada yang perkosa. Enak ya? emangnya di Jakarta yang pake baju sexy dikit aja di suit-suitin sama supir, tukang dan abang-abang. Halah! Disini juga banyak banget muka-muka mirip Indonesia gitu tapi sih kalo denger dari bahasanya kayaknya Filipina kali ya, banyak banget TKW berseliweran deh pokoknya, soalnya yang gue denger kalo hari minggu tuh mereka libur. Apalagi di Lucky Plaza, wah isinya mungkin TKW semua.

Lucky Plaza ini bisa dibilang mirip kayak ITC, isinya dari elektornik, baju, sepatu, tas sampe makanan. Barangnya bisa ditawar. Disini juga banyak toko souvenir yang ngejual barang 3 for $ 10. Kebetulan kita gak banyak explore toko di Lucky Plaza, abisan juga yang diliat di tiap toko sama-sama aja. Akhirnya kita pindah ke ISETAN. ISETAN ini nama departemen store (dari jepang), gue lupa ada di dalem mol apa ya? Kebetulan mas hendi dititipin temennya untuk beli sandal crocs. Begitu udah dapet eeeeeh…ternyata dia minta juga beli crocs, huh! crocs-hendi.JPGMana harganya mahal pula $80.20 atau sekitaran 550rb. Entah ya murahan di Jakarta apa Singapore tapi emang modelnya bagus banget. Yah udah deh gue mah ngangguk kepala aja, jarang-jarang mas hendi beli barang mahal, palingan gue gigit jari ajalah gak beli apa-apa buat diri sendiri saking liat itu mahal liat ini mahal mending gak usah deh. Padahal ada sandal crocs buat alma warna pink, lucuuuu banget deh tapi harganya $S53.00 dipakenya juga gak lama so gaklahyawww…

Sim Lim Square dan Bugis Street

Keluar dari ISETAN, mas hendi ditelponin temen di kantor lamanya dulu yang kemudian bekerja dan tinggal di Singapur. Mereka janjian ketemuan hari ini, jadi sesi jalan-jalan di Orchard gak maksimal sih, tapi kalo mau dimaksimalin juga percuma secara barang-barangnya udah gak mungkin juga gue beli plus kaki udah pegel banget nyusurin orchard seharian juga gak akan ada abisnya so akhirnya kitapun angkat kaki untuk pergi ke stasisun MRT Bugis menuju Sim Lim Square. Sim Lim Square merupakan pusat pembelanjaan elektronik di Singapura, yah kayak glodok-nya Jakarta deh. Mau cari HP, DVD, VCD, VCR, video kamera pokoknya semua ada disini. Btw, gue sebenernya dititipin 2 orang temen untuk beli Iphone 3G di Singapur, tapi ternyata begitu cek di Lucky Plaza dan di Sim Lim harganya masih tinggi banget, masih diatas 2 ribu dollar Singapur, wuiiiihh…jadi pada batal deh padahal kalo murah gue juga mau tuh 1. Hehehe…

tempelan-kulkas.JPG
Tempelan kulkas lucu-lucu, kebetulan gue koleksi dari berbagai negara

Di Sim Lim kita cuma mampir ke futkort nya aja soalnya emang niatnya kan cuma ngobrol sama temennya mas hendi, so gak pake muter-muter dan setelah 1 jam nongkrong, perjalanan kita lanjutkan ke Bugis Street karena deket banget dari sini. Bugis Street ini tempat perbelanjaan seperti di Blok M gitu deh suasananya, panas dan sesak, dijual berbagai macem barang dari mulai street wear yang trendi dan fungsional, kafe-kafe, makanan kaki lima dan berbagai jasa. Beli souvenir disini bisa lebih murah, kayak tempelan kulkas bisa dapet 4 for $10, pajangan berciri khas singapur juga lebih murah disini dibanding di Mustafa Centre dan di Lucky Plaza, bahkan kita akhirnya dapet kaos bertuliskan dan bergambar Singapura seharga 4 for $10, mayan lah buat ngasi mba-mba-nya Alma dirumah. Tapi harus hati-hati di Bugis Street ini barang-barangnya mirip banget seperti barang-barang yang dijual di Blok M, jam-jam murah gitu juga sama lah kayak disini, malah jangan-jangan tuh barang dari Indonesia kan?

bugis.JPG
Bugis Street

Malam Yang Menegangkan

Kelar dari Bugis, kami kembali ke Hotel kemudian mandi. Kelar mandi, istirahat sebentar, kemudian keluar hotel lagi cari makan di KFC. Beda loh KFC disini. Menunya sih enak tapi sambelnya manis, gak enak banget. Abis itu kami sempet jalan-jalan sebentar di Orchard, banyak yang udah tutup, jam 9 disini udah pada siap-siap tutup tokonya, tapi kalo jalannya sih masih rame.

Di Singapur ini gue mengalami 2 hal yang cukup menegangkan.

Yang pertama. Malem itu kelar jalan di Orchard, gue pun merengek minta balik ke Mustafa Centre (secara tokonya 24 jam bisa kapan aja kesana) karena setelah gue cek masih ada beberapa sodara dan temen yang belum dapet coklat sekalian gue juga naksir kaos bercirikan Singapur yang sedikit lebih mahal dan lebih bagus di Mustafa untuk gue pribadi, so kita pun naik MRT menuju Little India. Modal nekad aja nih, mana udah malem pula.

Setelah turun di stasiun MRT Little India, tanpa pengetahuan yang cukup kamipun mencari lokasi dimana Mustafa Centre berada. Sabtu malam kami udah kesini bersama Pak G, tapi kan naik mobil dan kami disupirin, nah giliran sendirian gini bingung orientasi deh. Gue diminta Mas Hendi untuk menghubungi Pak G, tapi gue gak mau, soalnya kalo dia tau kita jalan sendirian pasti deh dia bakal nyamperin kita, sementara gue pengen selama gue disini gak banyak merepotkan dia untuk urusan jalan-jalan. So akhirnya telponlah temennya mas hendi demi mencari jalan yang benar :D

OK, lalu kami pun jalan menyusuri Little India, and you know what apa yang kami temui disana??? Malam itu sudah jam 10malam tapi ternyata gerombolan masyarakat India masih tumpah ruah di jalanan. Ada yang berkumpul duduk-duduk di lapangan, di tepi jalan bahkan ditengah jalan untuk saling mengobrol. Dan mereka ada ratusan bahkan ribuan mungkin, kebanyakan pria. Sepanjang dan seisi jalan penuh dengan para India berkulit hitam dan bermata besar. Oh God, gue pun mulai ketakutan. Mata mereka menatap tajam kami berdua, heran kali yak kok kami berani sekali ke daerah mereka malam itu. Saat itu tidak ada etnis lain selain India. Ada beberapa etnis cina yang sedang lewat tapi mereka naik mobil, dan gue menangkap wajah mereka sempet terkejut melihat kami yang berjalan menerobos kerumunan India. Gue semakin merinding. Di setiap sudut kota tidak pernah absen warga India berkumpul, Kemudian kami mampir kesebuah toko yang masih buka berpenjaga etnis cina untuk menanyakan lokasi Mustafa Centre. Masih jauh ternyata. Tuhan…gue terus berzikir supaya tidak terjadi apa-apa pada kami. Bayangan gue udah terlalu jauh, bagaimana kalo kami di rampok rame-rame? Di sekap rame-rame trus gue di perkosa? Hiiiyyyy….

Kaki gue mulai pegel. Taxi gak ada yang lewat. Mas Hendi terus menyarankan supaya wajah gue tetap tenang, tapi Mustafa Centre masih belum terlihat di depan mata. Gue udah gak sabar untuk cepat berlalu dari para Indian yang menyeramkan ini. Mereka semua hitam, berkumis, mata melotot dan tampang sangar. Setelah lebih dari 20 menit akhirnya sampailah kami di Mustafa Centre. Sampai disini gue lega karena di Mustafa ada beberapa warga lain yang juga sedang berbelanja. Fiuuuh…langsung deh pilah pilih coklat dan kaos. Jam 12 lewat kami kami pergi meninggalkan lokasi dengan menaiki Taxi. ASELI deh ya kaki gue rasanya udah mau copot, capek banget hari ini jalan dari jam 9 pagi sampe jam 1 malem. Ampun!

Setelah gue bercerita soal kejadian di Little India kepada Pak G, Pak G pun berkomentar “lah, lu kan udah gue kasi tau, jangan pernah ke Little India pas minggu malam, semuanya akan hitam, para Indian akan tumpah ruah disana, karena itu kan hari libur, jadi waktunya mereka berkumpul, ya buruh, ya tukang, ya pekerja kasar. Coba aja lu liat gak ada kan etnis lain yang berkeliaran disana? Pada gak beranilah”

Waaaaksss??? Yaya gue baru inget pak G pernah cerita soal ini, tapi kok gue lupa ya. Hahahah…ya udahlah pengalaman deh biar ada ceritanya. Tapi kapan kesini lagi ih gak lagi-lagi deh malem-malem ke Little India terutama hari minggu. Hiiiiyy….

Kejadian kedua gue alami senin malam di Lucky Plaza. Hari senin sore mas hendi sudah terbang kembali ke Jakarta. Jadi malam itu gue sendirian di hotel. Sepulang dari office gue menyempatkan diri mampir di Lucky Plaza lagi. Sementara Pak G harus menjemput istrinya yang baru pulang dari Batam. Gue kudu mampir ke Lucky Plaza lagi soalnya gue belum dapet oleh-oleh buat nyokap dan kakak gue soalnya. Akhirnya dapet sih daster Singapura dan jilbab plus gue beli lagi deh tuh tempelan kulkas abisan lucu-lucu banget. Nah pada saat gue lagi mampir disalah satu toko souvenir, terjadinya keributan di toko sebelah. Antara etnis cina dan etnis India. Si Indian memaki-maki si Chinese yang sepertinya mencabuli istrinya. Eleeeeuhhh… F word ada dimana-mana. Gue sempet ngeri juga sih soalnya aseli deh heboh banget semua orang nontonin dan si Indian gak mau berenti menghardik si Chinese, sampe mereka hampir baku hantam kalo security gak keburu datang. Bayangin gue ad adi negeri orang sendirian dan gue berada di dekat keributan yang bisa jadi kan meraja lela kemana-mana belum lagi kalo ditambah kekerasan. Wuiiihhh serem gak sih? Sempet juga sih gue ikut nontonin. Hahahah…abisan aseli dah seru banget! Duuuh ada-ada aja ya…

Perjuangan Menyelamatkan ASI

asi.JPG
ASIP selama di Singapore

Seperti yang udah gue ceritain sebelumnya bahwa kulkas di dalem kamar hotel gak memiliki freezer. Dan sebelum pergi gue gak sempet untuk tanya apakah bisa request numpang simpen di kulkas restaurant hotel. Sebenernya sih di kantor Pak G juga ada kulkas kecil yang ada freezernya tapi sempit banget buat narok ice pack aja gak muat kayaknya. So hari pertama sama hari ketiga gue menginap di York, gue menyimpan ASI hanya didalem mini bar, karena gue pikir toh ASI kan masih tahan 1-2 minggu dalam kulkas bawah. Rencananya gue akan numpang simpen di freezer hotel di hari terakhir supaya pas gue pulang dalam keadaan beku. Maka request lah gue kepada pihak hotel 2 hari sebelumnya. Salah satu staff menyarankan gue untuk membawanya ke front desk saat tiba waktunya. Seorang staff bernama Dutt Liew (kayanya Indian Chinese gitu) akhirnya memperbolehkan gue untuk numpang simpen di kulkas mereka. Pagi jam 9 sebelum berangkat ke office, ASI gue serahkan kepada si Dutt untuk gue ambil pada saat checkout

“make sure you put in a freezer ya, because it needs to be frozen when i collect them this afternoon”

Begitulah permintaan gue. Si Dutt berkomentar sebenrnya kebijakan hotel tidak memperbolehkan tamu untuk menyimpan their belonging di kulkas hotel, tapi karena maksud hati ingin menolong gue maka diapun membuat exception. Tapi si Dutt ini emang dasar lelaki dah gitu mungkin belum menikah kali ya dia juga komen:

“I don’y understand why are you doing this, i keep thinking from yesterday when you called”

Gue pun mencoba memberi penjelasan kepada si Dutt tapi tentu aja emang dasar lelaki gak ngerti kali ya kalo ASI itu penting: “Becoz i am still breastfeeding my baby and i am travelling now so it needs to be pumped…bla…bla…blaaaaaa”

Si Dutt menunjukkan muka kebingungan: “Aaaah you don’t understand lah (hahah mulai-mulai pake logat Singapore), just ask your mom or your female friend” kata gue

“Emangnya ntar anak lo gak sakit ya?” gitu lagi tanya si Dutt. Duuuh capeeeek deh gue bilang “that’s why i need your help to make them frozen, jadi ntar kalo beku kan gak basi, gitu looooh”

Tetep denagn muka heran dan bingung si Dutt pun mengambil cooler bag gue dan memberikan tanda terima. Gue terus meyakinkan dia untuk menyimpannya di freezer supaya beku. Kemudian Pak G datang menjemput gue.

Dalam perjalan menuju kantor, Pak G bertanya apakah gue melihat dimana si Dutt dimana menyimpan ASInya? Bener gak ditarok di freezer? Tapi ya tau sendiri gue kan orangnya gak enakan ya, udah tau minta tolong so gue mah percaya aja deh sama orang yang nolongin gue itu. Tapi gue ragu juga sih, karena orang yang gue mintain tolong kan cowok, apa iya dia bener-bener mengerti? “tapi dia bilang dia mau tarok di freezer kok pak, jadi no worries lah”. Pak G bilang di kantor sebelahnya punya kulkas besar yang ada freezernya, sebenernya gue bisa aja nebeng simpen disitu tapi karena gue udah keburu numpang di hotel jadi Pak G bilang ntar aja begitu check-out jam 3 supaya tetep beku di tumpangin di kulkas kantor sebelah. So ya problem solved deh ya…

Gue pun kemudian melanjutkan pekerjaan di kantor. Jam makan siang kita keluar kantor. Kali ini gue makan ayam penyet dan rujak. Enak loh ayam penyetnya beda, sambelnya manis sih gak kayak disini yang pedes banget, udah gitu rujaknya selain isi buah juga ada tahu dan cakwe nya gitu. Bumbunya sih kurang lebih sama Cuma kacangnya lumayan banyak.

Jam 2 kemudian Pak G mengantar kan gue kembali ke Hotel untuk check-out. Kebetulan dari semalem dan tadi pagi gue udah bebenah kamar dan koper, jadi tinggal angkut ajalah. Gak sempet mandi pula, soalnya kerjaan di kantor masih numpuk. Saat gue mengembalikan kunci ke front desk dan melakukan pembayarn, gue pun meminta cooler bag gue kembali. Saat itu Dutt Liew, petugas yang tadi pagi membantu gue tidak berada disana, katanya shift nya udah abis, jadi yang menangai gue saat itu seorang cewek yang gak gue ingat namanya.

Begitu cooler bagnya gue terima, betapa kecewanya gue ternyata ASI gue gak ada perubahan sama sekali sejak gue berikan tadi pagi. TIDAK BEKU! Menurut si staff cewek, mereka juga punyanya hanya mini bar karena mereka gak bisa menyimpankannya di freezer restaurant. Gue protes donk, karena kan perjanjiannya dengan si Dutt dia akan menaruh nya di freezer, kalo tau dia cuma simpen di chiller doank ngapain juga gue simpen disana? Mendingan gue simpen di kulkas sebelah kantor Pak G donk??? Pak G yang kebetulan saat itu menemani gue check-out juga ikutan marah-marah. Sementara para staff cewek yang on duty disana gak ada yang mau tau karena bukan mereka yang menolong gue. Duuuh kesel banget gak sih gue! Bener juga emang kata Pak G kenapa gue gak cek dulu itu kulkas punya hotel biar yakin. Aaaarrrrghhh gue sampe pusing jadinya mikirin gimana nasib ASI gue dan cara nyelametinnya. Mana ASI gue 1 plastik isinya ada yang 150ml, dan 120-an ml semuanya ada 7 plastik, emang gak banyak-banyak banget secara gue cuma sempet mompa 1X di malem hari jam 10 an setelah ngantor dan jalan-jalan. Yah tapi buat seumuran anak gue yang dah mau 1 thn gue dapet hasil kurang lebih 700an ml kan sayang banget kalo dibuang.

Pak G kemudian menyarankan gue untuk membeli dry ice. Ting! Iya yah? Kenapa gue gak kepikiran ya pake dry ice. Pastinya akan lebih awet dari pada ice pack. Dengan terburu-buru akhirnya kami meninggalkan hotel dan kembali menuju kantor. Kemudian pak G meminta izin kantor sebelah untuk numpang simpen ASI di freezernya, namun karena mereka jam 5 tutup dan saat itu udah jam 3:40 sore gue cuma punya waktu kurang lebih 1 jam. Yah palingan cuma bisa setengah bekulah. Lalu kami lanjut jalan mencari dry ice.

Perjalanan mencari dry ice tidaklah mudah, banyak toko dan mini mart yang tidak menjual dry ice ternyata. Tapi pak G tetep berusaha mencari tau dengan menelpon temen-temennya sekiranya dimana bsia mencari dry ice yang mudah. Kami kemudian melewati kampong glam dan akhirnya menemukan toko yang direfer oleh temennya Pak G. Gue hanya duduk menunggu di mobil. Gak berapa lama Pak G keluar dari toko dan membawa 2 balok dry ice besar-besar. Walaaahh ini mah alamat kudu diancurin jadi kecil-kecil dulu nih. Tapi paling gak amanlah sekarang nasib ASI gue.

Kembalinya ke kantor, ASI gue ambil dari kantor sebelah. Belum beku ternyata. Kemudian dry ice gue ancurin pake obeng, gue masukkin ke plastic dan gue sisipin di sela-sela ASI. Lalu diatasnya ditutup pake ice pack. Pak G ikut ngebantuin loh. Duh gue sampe gak enak ati dia sampe megangin plasyik-plastik ASI gue gitu, takut dia jijik aja kan. Tapi kayaknya sih dia tulus, makanya gue berterima kasih banget karena dia berusaha keras membantu menyelamatkan ASI gue. Kemudian setelah rapi gue masukkin ke dalem koper. Yang gue tau di airport singapura tidak diperbolehkan membawa benda cair selain di bagasi.

Sampe dirumah itu ASI beku banget loh, ASELI! Gue hepi banget! Jadi sekarang gue udah gak worry kalo travelling mendingan pake dry ice kali ya….

Depart to Jakarta

Gara-gara ASI nih gue jadi gak bisa ngelanjutin kerja lagi, udah gak ada waktu lagi bow! Emang susah ya kalo bepergian tapi kita masih merah ASI. Pesawat gue kembali ke Jakarta jam 20:05 dan gue harus keluar dari kantor jam 18:00. So setelah urusan ASI kelar gue Cuma punya waktu beberapa menit untuk bebenah semua. Kemudian pak G mengantar gue ke Changi. Check-in dan foto-foto. Dan setelah kelar urusan di imigrasi saat gue berjalan menuju gate garuda, waaaahhh gue masih terpana dengan bandara changi ini. Bener-bener keren banget!

Kira-kira gue bakal kembali kesini lagi gak ya? Sayang sih ini bukan holiday jadi gue Cuma punya waktu 1 hari buat jalan-jalan. Foto-foto yang gue ambil juga gak banyak yang bagus. Sempet iri juga sih liat blog-blog orang yang masang foto-foto di Singaporenya keren-keren banget, sampe wisata kuliner segala. Yah secara gitu loh gue kesini buat business trip, ini juga masih untung gue dikasi kesempatan wiken di Singapore. Masih banyak spot di Singapore yang pengen banget gue kunjungi. Semoga next time kita punya rejeki lebih bisa bawa Alma juga buat holiday disini.

Duuuh kaki gue masih pegel gara-gara jalan seharian hari minggu. Untung aja besoknya tanggal merah. Welcome back Jakarta!

Cats: Informasi,It's Me,Jalan-jalan,Work

5 Comments »

  1. Mr Singapore says:

    Hai! If you are interested in Singapore, go to http://www.sip.sg and register with Singapore-Indo Portal for free now. We are launching on 11/01/11 and you may just win the top prize of a Luxury Holiday to Singapore. Mau ke Singapore tahun 2011? SIP!

  2. ocha says:

    Mom Cicha, emang repot mom bepergian tapi masih breastpumping, tapi ya mo gmn lg kudu dijalanin. Untung aja Alma dah mau setaun. Cita2 sih bisa ngasi ASI mpe 2 thn. semoga deh. hehehe…

  3. gini ya repotnya kalau masih ngasih ASI dan harus business trip ke luar negeri. That’s why I skip my reporting duty ke Hongkong bulan depan.. hiks.. gapapa deh, yang penting tugas mulia memberi Shaina ASI terpenuhi sampe MINIMAL 1 tahun.. sisanya boleh nyante lah ;) (kok jadi curhat)

  4. ocha says:

    Sheilla, bos gue emang baek sebaek-baeknya dan ganteng seganteng-gantengnya. Sumpeh! Kalo gak tahan godaan gue dah jatuh hati nih. wakakkakaka! Semoga next time dia kirim gue ke Aussie deh. Hiyaaaa…

  5. Sheilla says:

    Ya ampunnn perjuangan banget ya ngekeep ASI… Asik banget jalan2 dibayarin kantor *biarpun judulnya business trip* hehehe. Btw bos loe baek bener yahhh.

    Loe makin cantik aja say

Leave a comment

*

RSS feed for comments on this post. TrackBack URL