Pembantu baru kok jadi curhat?

November 4, 2008 • 1:18 pm

Hari sabtu kemaren Alma udah dapet ‘mba’ baru. Namanya Nur, umur 16 tahun, pengalaman kerja 5 bulan. Emang si mba baru ini masih muda banget, tapi dari sisi pekerjaan kayaknya dia cukup dewasa. Kebetulan rumahnya gak jauh dari tempat kita tinggal (gak perlu mudik-mudik) dan waktu dia datang di drop sama ibunya yang banyak memberikan wejangan supaya dia menjadi orang yang jujur dan rajin selama bekerja. Pokoknya kalo ada apa-apa gue bisa pegang ibunya deh. Gitu aja!

Akhirnyaa….setelah 2,5 bulan lamanya gak ada pengasuh/pembantu. Sekarang gue bisa bernapas dikit lah. Kalo pagi berangkat ke kantor juga gak gedebak-gedebukan lagi. Malah masih banyak spare time maen sama Alma sambil nungguin tukang ojek langganan dateng. Trus kalo pagi-pagi nih gue kebelet pipis or pup si Alma gak perlu ikutan ke toilet juga ngeliatin gue pup. Hahahah yoi dia tuh kalo ditinggal pasti nangis jadi ya ke toilet aja musti ngikut, sementara bapake masih molor dan orang rumah masih ngurus diri sendiri. Untung aja Alma cepet beradaptasi sama mba nya yang baru, diajak maen udah mau dan dibujuk juga cepet. Emang sih sejak gak ada pembantu gue jadi deket banget sama Alma, ya semoga gak akan ada bedanya lah nantinya. Gak perlu perlu cemburu-cemburuan lah sama pembantu yang pastinya bakal sering ngurusin anak gue dibanding gue, toh walopun nantinya dia lebih deket sama mba-nya, tetep aja gue ini ibunya, gak akan pernah tergantikan. Yang penting anak terurus dengan baik.

Susah ya cari pembantu jaman sekarang…setelah yang terakhir ijin mudik dan memutuskan gak kembali, abis itu lebaran pulak! Makin susye deeeh…Udah coba titip sana sini sama pembantunya temen yang mudik, tapi begitu ada jadi rebutan. Pasrah deh cari lewat yayasan, eeeh ternyata pada kosong semua looo. Sempet ada sih dikasi lewat tetangga, 1 orang ibu-ibu gitu umur 40 tahunan…tapiiii…gue tuh emang gak mau memperkerjakan ibu-ibu. Gue emang sengaja nyari yang jauh lebih muda dari gue. Disamping gue orangnya gak enakan minta tolong and merintah-merintah sama orang tua, gue juga butuh yang masih enerjik, relatively polos dan bisa dibentuk. Yah around 16-27 tahun deh. Gue kan punya toddler yang lagi aktif-aktifnya lari sana sini, trus gue juga punya aturan sendiri gimana mengasuh anak, plus gue butuh dia untuk ikut kesana kemari kalo kerepotan dijalan. Kalo ibu-ibu gitu pasti deh dia bakal sok tau, dikasi tau rewel, karena merasa udah lebih senior dan berpengalaman punya anak. Blom lagi ntar dia ‘gak nyaman’ sendiri kalo ngikut nge-mol kan? (baca: kecapean karena gak kuat jalan). Sementara kalo yang lebih muda dari kita, normally akan lebih mengormati dan lebih nurut sama kita, gicuuuu….

Oh ya kenapa gue gak pake babysitter? Well… gak ada masalah juga sih, cuma buat gue kalo ada pembantu yang mau kerja double (ngurus RT dan anak), why not lah. Bayarannya kan lebih murah bow. Hehehe…eh gue gak mengesamping sisi keamanan looh, gue juga worry sih meninggalkan Alma sendirian dengan pembantu…tapi pembantu tuh juga perlu dikasi kepercayaan, biar dia lebih bertanggung jawab. Pokoknya kalo anak jatoh yang penting lapor! Kalo makan habis dan minum susu disiplin. Sengaja emang gue cari orang yang suka sama anak kecil dan mau ngurus anak. Fokus utama sih tetep anak…urusan RT bisa belakangan. Intinya saat-saat dimana dia senggang aja, pas Alma tidur misalnya, dia bisa inisiatif untuk ngerjain yang lain. Kalopun nantinya dia gak sanggup ya mungkin hire 1 lagi. Belum ketauan sih ya kalo dirumah sendiri nanti. Kalo sekarang kan kita masih numpang yang kebetulan udah ada orang yang ngerjain urusan RT-nya jadi sementara ini mba-nya Alma ini bisa konsen ngurusin Alma aja. So far gue peratiin mba yang baru ini lumayan tanggap. Gue cukup bilang “pokoknya kamu atur aja waktu kamu sendiri. Prinsipnya kalo saya mah kamu kerja senyamannya kamu bekerja aja. Yang penting bagi saya, kalo ada sesuatu yang tidak pada tempatnya, kotor or gak beres, kamu tau apa yang harus kamu lakukan. Saya gak terlalu banyak aturan kok orangnya, yang penting kerjaan semuanya rapi”.

Gue tuh orangnya simple aja kok. Gak suka nyuruh-nyuruh or ngatur harus gini gitu, kerja ini dulu baru itu. Emang sih gue lumayan perfeksionis, tapi gue tuh orangnya gak mau terlalu kaku, palingan gue peratiin aja cara dia kerja gimana, kalo ada yang gak berkenan baru deh gue tegur or kasi tau. Gue juga gak mau beda-bedain orang. Mo kata dia pembantu tapi kan dia juga manusia. Ya dia kudu kita buat betah aja deh. Sayangnya susah sih ya kalo gak tinggal dirumah sendiri, kita udah sedemikian rupa simplenya tetep aja mau gak mau ngikutin aturan yang punya rumah. So gue mau men ‘treat’ staff gue seperti gimana juga serba salah. Di satu sisi buat gue boleh begini disisi lain pas gue gak dirumah, ada orang lain yang ngatur beda lagi. Dan karena gue udah tau apa yang akan terjadi (pengalaman sama mba yang dulu, kalo dia gak betah bukan karena gue), dari awal udah gue inform ke si mba baru kalo dia harus sabar saat gue gak ada terutama saat ngurus Alma. Gue gak bilang sih harus lebih sabar karena apa tapi tadi malam pas gue interogasi dia merasakan sendiri maksudnya apa. Harus lebih sabar untuk selalu dikomentarin, ditegur dan diatur. Hehhee… Ini baru hari pertama niii sejak gue kerja…Kasian juga sih ‘perasaan dia salah terus’ katanya. Dia jadi kebingungan sebenernya kudu nurutin sapa sih? Cara gue or cara…..??? duh hati gue mulai kesel lagi deehh denger ini itu…mending tutup mata dan kuping ajalah, gak usah interogasi-interogasian kali ya daripada gue jadi pusing kepala terus. Untung aja si mba baru ini orangnya gak sensitipan dan dia bisa adaptasi “kalo ada ibu ya saya ikut cara ibu, kalo ibu gak ada ya saya ikut cara… saya sih seneng-seneng aja kok bu diajarin”. Gutlah…Well, pada dasarnya cara siapapun itu gak ada yang salah sih, 2-2nya bener cuma gaya orang kan beda-beda. Ada yang kaku ada yang santai. Anyway, orang rumah tentunya sangat berperan dan membantu dalam pengasuhan Alma, jadi ya what can I do?

Jalan satu-satunya emang ‘keluar’. Gak peduli deh tidur beralaskan tikar or makan berpiringkan daon *duile mpe segitunya*, pokoknya begitu rumah kelar renov, we have to move. Mo kosong melompong karena gak ada duit beli furniture juga gpp deh asalkan dirumah sendiri :)

Cats: Curhat,It's Me,Life

4 Comments »

Leave a comment

*

RSS feed for comments on this post. TrackBack URL