Resolusi 2009

December 24, 2008 • 1:00 pm

Gak terasa ya udah di penghujung tahun 2008, artinya udah harus mereview resolusi yang gue buat di tahun ini dan merencanakan apa aja yang harus di capai di tahun depan.

Ok kita liat dulu resolusi 2008 dan pencapaiannya:

1. Renovasi Rumah
Alhamdulillah tercapai juga walopun harus melewati dilema yang cukup panjang. Pada akhirnya emang renovasi adalah jalan yang terbaik, karena disini gue tulis kalo ada hal lain yang berhubungan dengan tempat tinggal yang HARUS gue capai, nah ini tuh maksudnya beli townhouse deket rumah nyokap. Tapi ya karena rumah PDR gak terjual jadi gak terealisasi. Tapi gue lega dan gak nyesel. Beberapa waktu lalu saat gue dan Mas Hendi iseng ngeliat beberapa rumah yang udah selesai dibangun di townhouse yang gue incer itu. Ternyata aslinya tidaklah seindah yang ada di brosur nya, malahan dalemnya pun berbeda jauh sekali dari layout asal yang menurut gue malah jadi aneh bentuknya. Mana harganya muhaaal tapi tanahnya kecil-kecil banget lagi…finishingnya juga menurut gue biasa-biasa aja. Dan baru-baru ini yang gue denger lagi, katanya kreditnya macet jadi banyak rumah yang tertunda pembangunannya. Duh bersukur banget deh gue dulu gak ngotot banget beliitu townhouse.

Semakin hari justru gue semakin gak sabar untuk menyelesaikan proses renovasi rumah PDR. Gak sabar buat merealisasikan interior dan furniture yang ada dalam bayangan gue walopun harus nyicil-nyicil belinya secara dananya muefeeeet banget! Gak sabar untuk segera nempatin…

2. Jalan-jalan ke luar negeri
Tercapai juga ke Singapore. Emang sih bukan dalam rangka honeymoon holiday dengan keluarga, tapi lebih kepada business trip kantor. Tapi paling gak gue udah ngerasain negeri orang lah. Suami ikut pulak kan? Mayan deh yang 1 gratis yang 1 bayar tiket doank sama fiscal sementara hotelnya nebeng. Hihih… sempet jalan-jalan dan belanja juga kok disana. Yahhh belum tentu juga next time di kirim ke LN lagi…ini aja gak nyangka banget secara gue satu-satunya PA diantara yang ada sekarang ini yang pernah dikirim ke luar. Semua ini emang berkat babe gue yang selalu memberikan kesempatan bagi staf nya yang ingin berkembang dan doi orangnya gak pelit mengeluarkan uang untuk itu. Masih ngarep bisa dikirim ke OZ sih….hahaha impossible kayaknya ini deh!

3. Pengen kurus dan kembali cantik.
Walopun BB gue belum balik ke posisi semula yaitu 45 kg. Tapi paling gak udah tinggal 1 kg left lagi lah yaaa… sejak Alma 12 bulanan deh. Ternyata butuh 1 taon loh. Dan gue gak pake diet-dietan dan olahraga biarpun dah gak menyusui. Alami aja tuh, nyusut sendiri. Walopun bentuk body gak sepenuhnya kembali ke asal, maklum lah udah pernah ‘menggulingkan’ anak ke dunia ini, udah pasti perut tuh agak rusak dikit. Susah banget deh ratanya nih perut, emang sih gak gendut dan gak menggelambir, tapi agak belipet dikit lah. Herannya kalo pake celana udah bisa ke ukuran semula, celana-celana lama udah bisa kepake semua sekarang tapi kalo baju??? Masih perlu perjuangan. Baju-baju lama palingan yang agak longgar aja yang bisa dipake lagi, sisanya yang agak press body kalo mau di cemooh orang yah sok aja atuh dipake. Hahaha…pokoknya ukuran S bisanya cuma baju-baju tertentu aja, padahal dulu mah S aja suka kegedean. Mungkin karena perut dan dada lebih ‘maju’ sekarang. Padahal gue udah gak menyusui loooh…udah kempes bin jebleh deh pokoknya. Wakkakakakak *hussss!*Masih punya target nurunin BB lagi sih, tapi gue udah cukup puas sih dengan keadaan saat ini. Temen-temen juga bilang gue dah kurus kok, gak ketawan kalo gue dah punya anak. Heheheh…Banyak loh mommy yang gak balik BB nya after melahirkan. Masih bersukur lah diberikan body gak bakat gemuk.

4. Cet Rambut.
Naaaaaaaah… it’s always be a problem. Belum terlaksana juga nih. Padahal tuh 2 minggu lalu gue udah NIAT BANGET ke salon buat merealisasikan yang 1 ini. Bayangin ngumpulin keberaniannya bisa mpe 2 taonan. Hahahah…Eeeeeh at the end mikir lagi mikir lagiii…setelah tanya-tanya temen yang udah pengalaman, menganjurkan kalo gue mau ngewarnain rambut untuk pertama kalinya, sebaiknya di salon yang cukup ternama dan professional. Jangan salon-salon sembarangan yang harganya standar-standar aja kalo gak pengen hasilnya mengecewakan. Naaaah masalahnya salon-salon ngetop itu kan matok harga pasti mahal donk, apalagi rambut gue nih lumayan panjang. Yah bisa abis sekitar 700-800 rebu lah. Well, gpp sih sebenernya, cuma kok lagi-lagi gue gak PD. Takut aja ntar gue dah ngeluarin duit banyak eeeh hasilnya gak sesuai dengan yang gue mau. Wah emang gue nih orangnya suka susah mencoba hal-hal yang baru. Padahal nih setiap kali gue ke salon entah itu krimbat or potong rambut or ngeblow natural pasti deh si kapster nya bilang “rambutnya bagus nih say kalo diwarnain” or “rambutnya gak sekalian di warnain aja, kayaknya cocok deh kalo pake warna coklat”. Etc…etc…entah ya emang rambut gue bagus diwarnain ato emang trik salon aja setiap kali ada yang perawatan pasti dikomen gitu.

But anyway, sebenernya ini toh bukan resolusi gue juga sih. Ini kan kemauan Mas Hendi …gue mah gak pernah ada niat banget gitu buat nge cet rambut. Malahan kemaren gue dah berpikir untuk nge cet item lagi seperti biasa, udah setaon nih kayaknya gak gue toning, udah mulai merah-merah juga akibat di catok tiap ari. Gue tahan-tahan gak toning supaya warnanya bisa masuk ntar kalo coloring walopun kudu tetep di bleaching juga sih. Ah tauk deh, let see lagi aja taon depan gimana. Rubah penampilan or gak??? Hahaha perasaan taon lalu juga bilang kek gini deh!

5. Pasang gigi palsu
Hari sabtu ini udah bikin schedule untuk ketemu dokter gigi. Gusi gue udah back to normal, udah rata dan udah siap untuk di tanem gigi palsu. Uhuyyy…gak ompong lagi deh!

Based on above, gue simpulkan bahwa resolusi gue di taon 2008 tercapai semua. Alhamdulillah.

Jadi apa resolusi untuk tahun 2009? Gue akan coba menuliskan hal-hal besar aja, resolusi yang membutuhkan biaya alias money untuk mencapainya.

1. Furnish the House
Ini hal utama yang harus gue capai di awal taon 2009. Rencananya kami pindah begitu rumah kelar renovasi. Kalo targetnya gak meleset harusnya akhir januari udah beres. Trus musti pasang teralis dulu, pasang kasa, pasang korden, beli kompor tanem plus exhaustnya, bikin kitchen set, pesen lemari pakaian, kulkas, setrikaan dan mejanya, keset, peralatan makan, dapur dan cuci-cucian, etc..etc… yang penting-penting dulu. Artinya at least Februari akhir or awal Maret gue harus udah pindah. Dan starting itulah gue harus nabung lagi untuk beli barang yang besar-besar seperti living room, dining room, tempat tidur, rak TV, credenza, kaca rias, etc..etc..yang dengan kondisi keuangan saat ini gue hanya bisa menargetkan semuanya terisi lengkap di bulan Juli 2009, well ya paling gak at the end of 2009 deh secara kebutuhan rumah tuh kan pasti ada aja ya, saat ini mungkin kita pikir gak perlu, tapi who knows pas udah berjalan taunya itu penting. Moga-moga ya untuk target yang 1 gak ada halangan dan rintangan financial. Amin….

2. Liburan bersama keluarga
Sebenernya gue takut menargetkan yang satu ini. Sama halnya dengan resolusi sebelumnya dimana gue gak yakin bisa ke LN secara biaya renovasi rumah telah ‘membumi hanguskan’ tabungan kami. Tapiiii…who knows akhirnya gue nyampe juga di Singapore kan? Hehehhe…Dan yang kali ini rasa pesimis datang karena gue lebih mementingkan ‘mengisi’ rumah dari pada liburan, jadi rasanya kalo harus nyisihin budget diluar itu kok agak-agak gak rela ya, soalnya gue pengen banget sih rumah gue tuh lengkap semua kebutuhannya, jadi ini nomor 1. Tapi sekali lagi, who knows kali aja gue menang undian liburan or mungkin gue dapet rejeki belebih kan? Ato gue dikirim lagi ke LN dari kantor? Lagipula gue gak targetin liburan muluk-muluk kok, cuma ke Malaysia. Wekekekekek… gak dink…ke Bali aja dah cukup kok. Hahaha…soale gue baru 1 X ke Bali itupun pas honeymoon dulu, belum puas rasanya. Kali ini gue pengen ajak Alma. Lah ke Bali aja kok kayak orang susah sih cha? tapi ya that’s true…soalnya gue tuh orang yang selalu menghitung-hitung pengeluaran dengan hati-hati. Kalo menurut gue ada yang lebih penting dari itu ya gue akan dahulukan. Yah tapi kalo ke Bali aja Insya Allah mah bisa ya…sukur-sukur malah kalo bisa ke Malaysia. Amiiin…

3. Beli Leptop Mini Axioo Pico or Lenovo.
Nah ini pentingan beli leptop apa liburan ke Bali ya? Wkekekek…tapi gue pengen banget punya leptop sendiri buat dirumah. Leptop mini aja deh, biar gue bisa nginet sesuka hati, bisa buka situs-situs yang yang diblokir sama kantor. Biar bisa in touch lagi sama temen-temen lama, bisa lebih mengudara di dunia maya, bisa buka toko online.

4. Beli Blackberry .
Hmmmm…gak penting-penting amat sih…tapi pengen gaya juga ikutin tren sekarang yang dimana-mana pada nge-BB. Heheheh…

5. Ganti mobil jadi Grand Livina.
Heheheh kalo yang ini gue gak serius sih…gak punya duit soalnya. Tapi gue pengen nulis aja, biar semangat *wink*

6. Make time to have some fun for myself
Gue baru menyadari, ternyata selama gue hidup di dunia ini gue jarang sekali memanjakan diri gue (diluar nyalon loh ya…kalo ini mah harus, hehe). Mungkin karena yang ada di otak gue selalu nabung…nabung…dan nabung….hemat…hemat…dan hemat…dan gue kalo mau melakukan sesuatu kebanyakan mikir, walhasil gue emang jadi agak kuper. Bayangin selama hidup, ke bali aja baru 1X itupun pas hanimun, as I said earlier, so kemana ajeeee income gue waktu single??? Well, selama gue single, gue gak pernah liburan with family or even friends. GAK PERNAH. Liburan loh ya bukan Cuma sekedar jalan-jalan. *bedanya apa?* Gaji gue ya gue sisihkan beberapa buat nyokap, ada yang gue tabung, buat belanja paling banter beli baju, sepatu, tas, kosmetik selebihnya kebutuhan sehari-hari. Dan kalo gue belanja pun gak melulu yang ber-merk. Saat single, barang electronic (kalo electronic harus merk lah) yang gue punya selain HP cuma mesin cuci, itu juga iseng belinya, sukurlah sekarang jadi gak perlu beli.

So gue gak punya hal-hal yang bisa dibanggakan. Kalo ditanya, lo tau tempat nongkrong ini gak? Resto bububaba, café cuit-cuit? toko kukuruku? Butik kwekkwekmiau? Gue banyakan gak tau. Jaman gue masih nge band dulu, gue emang sering wara wiri ke café, night club dan tempat party-party. Tapi itu kan buat kerja…gak pernah nikmatin buat hore-hore. Lagian itu jaman kuliah, udah lama banget.

Nah sejak gue intens bergabung dengan tim management gue di kantor, gue realize kalo have some fun itu penting. Terutama yang banyak mempengaruhi adalah babe gue. Di tim kita ini, kita punya management team charter, dimana salah dua isinya adalah:

Pertama: we make time to have some fun together. Sebagai akibatnya setiap 3 bulan sekali after meeting kelar, si bos pasti mengajak kita untuk refreshing diluar. Entah itu cuma offsite lunch, dinner sama pasangan (lumayan lah gue jadi bisa icip-icip resto mahal, gue disuruh yang pilih lagi kan? mwahahahah…), or activities such as play bowling, ice skating or bungee jumping maybe?? Nahhhhhh disinilah masalahnya. Seumur-umur mana pernah gue maen bowling. Kampungan kan gue??? Walhasil waktu maen bowling bersama para babe 1 bulan yang lalu, score gue sangatlah konsisten yaitu mostly 0 selama 3 games, wakakkakaka… (eh tapi gue dapet strike 1 X kok *I X aja bangga*). Lagian itu bola dah lurus kenapa juga tiba-tiba belok *salahin aja tuh bola*. Power gue kurang kali ya pas ngelemparnya. ASELI bolanya kan cukup berat ya. And even worst nih, saking beratnya itu bola (orang imut-imut gini suruh tenteng bola 8 kg), pas gue lagi ayunin tangan ke belakang eh si bola jatoh ke belakang sebelum di lempar. Alamaaaaakkk muka gue dah gak tau mo ditarok kemana.

Next time si bos bilang katanya mo ice skating. Oh nooooooo…roller blade aja gak pernah nyobain seumur-umur! So…kayaknya gue harus banyak spend waktu juga bersama keluarga untuk melakukan hal-hal menyenangkan dan menantang seperti itu, biar lebih gaul, biar gak ketinggalan kereta, biar gak maluuu sih tepatnya.

Kedua: we are committed to work life balance. Maksudnya adalah keseimbangan antara kerja dengan keluarga. Babe gue nih emang family man banget, makanya dia gak suka kalo liat orang malem-malem masih dikantor. Kalo gak ada yang dikerjain mending dirumah aja katanya. Bagi gue sih hal ini gak ada masalah, secara kerjaan gue gak overload dan stressing. Gak pernah lembur, sabtu pun gue gak pernah masuk. Jam 17:45 biasanya gue dah ngabur dari office. So my life balance is pretty good, tapi ya itu dia tadi. Sebaiknya emang perlu diseimbangkan lagi dengan liburan.

Naaaaaahh karena itulah…gue berusaha gak kaku lagi starting next year. Have some fun lah gitu. Kalo sekarang ya artinya bisa sama anak, sama suami. Wong nonton bioskop aja dalam 1 taon bisa diitung pake jari. Heheheh…Gue juga pengen nyobain hal-hal baru. Apa gue perlu les berkuda juga nih??? Wakakakak…yah at least maen bowling dijadwalin gitu dalam 1 tahun berapa kali, trus berenang?? Idiiiih dah lupa terakhir kapan. Parasailing, bungee jumping? Di bali aja kali ya…parasailing sama flying fish sih udah pernah. Apalagi?? Sekali-sekali bolehlah beli baju kerja mahal (diatas 500 rb), beli tas guess lagi, punya barang yang bisa dibanggakanlah gitu…ppfff…ternyata gue ini cukup konvensional juga.

OK, itu dia 6 resolusi yang gue buat untuk 2009. Kali ini gue gak menargetkan untuk tercapai semua kok. Dan gue gak akan kecewa karena itu. Gue cukup sadar dengan kapasitas gue yang ada saat ini. Diluar semua itu, masih sama seperti sebelumnya bahwa gue harus menjadi istri yang shalehah, menjadi ibu yang baik buat Alma, menjadi orang yang lebih sabar, gak suka marah-marah dan tidak egois, rajin beribadah, rajin bersedekah dan disiplin mengeluarkan kewajiban 2,5% dari gaji (kali ini gue gak akan nunggu sampe 1 taon), dan pastinya selalu membantu orang tua. In addition to this, pengen ajak nyokap liburan juga ke luar kota kalo ada rejeki lebih.

Semoga Allah memberikan kemudahan untuk meraih semua impian gue di tahun depan, gue yakin segala kebaikan pastinya akan dikabulkan oleh-NYA.

Welcome 2009!!

PS: Met long wiken yah teman-teman…hari jumat besok gue cuti, lumayan dapet off 5 hari looh…

Cats: It's Me,Life

1 Comment »

Leave a comment

*

RSS feed for comments on this post. TrackBack URL