Jogja Trip 14 – 17 April 2010

May 24, 2010 • 12:51 am

Howaaaaa…udah lama banget ini blog gak disentuh, pemiliknya kebangetan gak kira-kira nelantarin blog sebulan lebih sampe bedebu, wekekekek…wuih terakhir update tanggal 4 April loh, gila entah kenapa gue kok makin hari makin males aja ya nulis, emak-emak blogger yang lain gitu juga gak sih? Kayaknya juga pada banyak yang males update ya, heheheh….Kalo gue nih sejak beban kerjaan di kantor makin berat, jadi waktu nyicil nulis di kantor udah gak memungkinkan, nah trus sampe rumah tuh udah capek banget, ya capek otak, ya fisik jadi yang ada pengennya istirahat aja. So blogwalking pun bisa dibilang ampir gak pernah…wah beneran harus semangat lagi nih nulis, baca dan komen…

5 hari yang lalu mumpung gue lagi tugas ke project, nyempetin ngarang deh, secara di kamar camp cuma sendirian dari pada bengong gak ngapa-ngapain ya mendingan nulis, cuma berhubung waktu itu gak bisa ngedit foto jadi ya baru upload sekarang pas udah dirumah. Kebetulan cerita liburan ke Jogja sebulan yang lalu (haaa…coba deh liburan udah lebih dari sebulan yang lalu ceritanya baru sekarang) kan belum di tayangkan yah disini, walopun mungkin banyak banget yang kelupaan jadi ya mendingan gue posting cerita itu dulu deh, dari pada engga sama sekali toh…

***********

Alhamdulillah tanggal 14 – 17 April yang lalu, akhirnya kami sekeluarga kesampaian juga pergi berlibur. Gak jauh-jauh hanya ke Jogja aja kok. Tadinya sih gak ada rencana mau liburan ke Jogja, pengennya tuh ke Bali or ke KL *halaah lagaknya*. Udah lamaaa banget pengen ke Bali karena terakhir kali gue dan Mas Hendi kesana tuh pas kita honeymoon which is 4 tahun yang lalu. Tapi begitu browsing-browsing Air Asia, ternyata lagi ada promo tiket ke Jogja, yang termurah 85 ribu (belum termasuk biaya-biaya lain). Walopun pada akhirnya pas giliran mau booking, tiket pulangnya udah gak dapet lagi yang 85rb, adanya yang 200rb, yah dari pada ilang lagi buru-buru deh mantepin hati buat booking. Sampe saking buru-burunya (karena booking online cuma dikasi waktu 7 menit), yang rencananya mau berangkat pagi jadi kepencet sore dan yang tadinya mau pulang minggu siang eh malah kepencet sabtu sore. Tapi ya udahlah biarin aja, lagian makin lama disana nanti malah bikin kantong jebol, hehehe…

Kenapa ke Jogja? Karena selain tiket murah tadi (jatohnya kurleb sama kalo naek kereta), Jogja itu kota asalnya Mas Hendi (walopun dia tidak dibesarkan disana). Di Jogja masih ada om dan tantenya sehingga kalo kita menginap disana kan jadi lebih hemat tuh, gak perlu sewa hotel, hehehe…trus alasan lainnya, gue pengen banget hunting batik dan pernak pernik rumah. Sebenernya sih ini bukan pertama kalinya gue ke Jogja, ini malah udah yang keempat kalinya, terakhir kali kalo gak salah sekitar tahun 2002 *udah lama banget yah*, dan jaman dulu kan batik belum se-ngetren sekarang, jadi ya mupeng banget pas denger katanya disana batiknya bagus-bagus dan murah.

So hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Berangkat naik taxi dari rumah jam 11:30 untuk ngejar pesawat jam 15:00. Bawa 1 koper besar, 1 travel bag besar dan 1 travel bag kosong buat narok oleh-oleh. Kamera DSLR dan digital pocket juga wajib donk…Gak kelupaan guguknya Alma juga dibawa. Guguk kecilnya ditinggal dirumah aja katanya :). Bawa baju juga yang simple-simpel aja, rata-rata kaos dan celana pendek, yang banyak ya baju alma karena takutnya keringetan karena kan disana panas.

Oh iya Air Asia berada di terminal 3 bandara soekarno hatta. Dan ini baru pertama kali nya gue menginjakkan kaki di terminal ini, ternyata terminal 3 tuh keren ya…udah lebih modern. Lebih nyaman juga sihgkarena luas, bersih dan gak crowded

terminal-3-boarding

terminal-3

Tragedi Guguk Alma

Ada kejadian menyedihkan ketika kita udah masuk pesawat. Tiba-tiba ayahnya Alma nanya “guguknya Alma mana????  Deg! Jantung gue seketika rasanya berhenti berdetak. Karena gue teringat kelar makan siang di Bakmi GM gue kan ke mesin ATM, nah karena Alma pecicilan pengen mencet-mencet  ATM, jadi gue taroklah si guguknya diatas mesin ATM beserta dengan aqua botol dan tissue. Ternyata kelar ambil duit, gue yang emang pelupa ini bener-bener gak inget untuk mungutin lagi tuh si guguk. Huwaaa…langsung deh air mata ini mengalir, menyesali kealpaan gue yang udah keterlaluan banget. Entah kenapa belakangan ini daya ingat gue kurang banget, apa-apa lupa, narok barang dimana pasti lupa.

Ya Allah saat itu kami semua udah ada diatas pesawat dan pesawat udah mau terbang, udah gak mungkin banget untuk turun…sementara mau nelpon juga HP udah gak mungkin lagi di nyalain…duh gue bener-bener mengutuk diri sendiri atas kejadian ini. Mau ngikhlasin guguknya udah ilang gak bisa, tapi berharap guguk kembali kok rasanya harapan tipis banget. Pelan-pelan Alma dikasi tau kalo guguknya ketinggalan dibandara dan belum tentu kembali, eh dianya mau nangis dan bilang “gak boleh, gak boleh, guguk mana?” duh yang ada air mata gue makin deres aja mengalir. Perjalanan didalam pesawat pun menjadi sangat menyesakkan!

Akhirnya Mas Hendi bilang, nanti sampe di Jogja langsung lapor aja ke pramugarinya mungkin mereka bisa bantu kemana kita harus kontak. Tapi ya saat itu gue merasa harapan udah kecil banget…bayangin donk, guguk tertinggl 1 ½  jam sebelum kita naik pesawat, kemudian perjalanan ke Jogja 1 jam artinya selisih 2 ½  jam sejak ketinggalan baru bikin laporan, bisa aja kan udah dipungut orang or cleaning service? Iya kalo mereka nyerahin ke bagian lost and found, kalo engga gimana?

Sampe di Jogja, sebelum turun pesawat, Mas Hendi ngadep ke pramugari, lalu oleh pramugari kita diminta lapor ke Ground Crewnya Air Asia yang ada di bawah pesawat. Ketemulah kita dengan Bapak Subandi, lapor kronologisnya dan mendeskripsikan ciri-ciri guguk ke beliau sambil mohon dengan sangat untuk dibantu. Lalu beliau bilang akan melakukan kontak ke Jakarta dan kami akan diinfo kalo udah ada kabar.

Perasaan gue campur aduk waktu itu, antara seneng udah nyampe Jogja tapi juga gak tenang dan merasa bakal gak mungkin menikmati liburan ini kalo guguk bener-bener hilang. Guguk emang bukan boneka mahal, tapi berharga banget buat Alma, dan belum pernah gue liat ada yang jual di toko boneka. Walopun Alma juga punya guguk kecilnya tapi keliatan banget kalo guguknya yang kumel itu paling dia sayangi…Huwaaaa…di taxi menuju rumah tante, gak berenti nangis deh gue.

Lalu gak berapa lama dapat telepon dari Bapak Subandi. Deg-degan banget denger hasilnya, tapi ternyataaaaa… gue bisa bernapas dengan lega karena… guguk was still there…Alhamdulillah…ternyata guguk masih jodohnya Alma…gak nyangka ternyata selama 2 ½  jam itu guguk masih ada diatas mesin ATM. Terima kasih ya Allah…

Pak Subandi sampe nawarin “ibu ini bonekanya mau diambil di Jogja apa di Jakarta? Kalo mau dikirim ke Jojga besok bisa ikut pesawat jam 6 pagi”. Ya ampuuun… makin terharu gue…guguk sampe bisa ikut nyusul dan diterbangin juga pake pesawat. Kalo ambil di Jakarta tentu aja kelamaan dan Alma pasti kalo tidur nyariin, jadi kami minta untuk dikirim ke Jogja. Dan bener aja loh malem itu Alma nyariin guguknya, setelah dikasi pengertian kalo guguknya besok akan nyusul juga naik pesawat baru deh dia ngerti “Ama mau guguk, kok guguk ketinggalan? guguk mau naik pesawat ya??” duh ampe mo nangis gue dengernya…pas jalan-jalan kalo dia lagi bengong pun Alma suka nanya “bunda guguk mana?” Hiks…untung aja gue gak lagi harus menjawab kalo guguknya ilang.

Besok sorenya kelar jalan-jalan kamipun mampir ke airport menemui Pak Subandi. Dan Alhamdulillah guguk udah kembali ke pelukan Alma dengan utuh, bahkan botol aqua dan tissue yang gue tarok di atas mesin ATM pun ikut kembali. Duuuh Air Asia top banget deh, terima kasih banget Pak Subandi dan seluruh Ground Crew Air Asia atas bantuan ini…kami sungguh sangat menghargai effort yang dikeluarkan…

Pengalaman Pertama Alma Naik Pesawat

Trip kali ini juga dalam rangka memberikan pengalaman pertama Alma naik pesawat. Dan sepertinya umur segini adalah yang paling tepat untuk mengenalkannya karena dia udah mengerti apa itu pesawat terbang. Sebelum berangkat gue sengaja membeli 3 macam puzzle baru dan 1 buku cerita Barney kalo-kalo nanti Alma rewel diatas pesawat. Alma emang suka banget sama puzzle dan dia udah bisa nyusun sendiri sampe kelar, jadi gue yakin banget pasti dia akan anteng begitu ngeliat puzzle baru. Cuma sayangnya waktu berangkat dan pulang gue lupa request seat, jadinya 2-2nya dapet yang pas banget sebelah sayap. Sial banget sih…tapi gpp juga sih masih tetep bisa liat pemandangan kok.

alma-di-pesawat

Alhamdulillah Alma gak mabok selama di pesawat, padahal duah siap bawa antimo sirup tapi gak sampe diminumin sih. Alma cukup bawel, teriak-teriak, ngoceh-ngoceh dan komentar ini itu. Sebelum pesawat naik dia bilang “pesawat ayo donk jalan, Alma kan mau ke Jogja”. Pas pesawat naik dia udah bisa merasakan dan komentar “bunda nih pesawatnya udah terbang”. Trus bosen maen puzzle dia buka pasang seat beltnya, duduk trus berdiri, wah pokoknya aktif banget deh, hehehe…tapi untungnya dia bisa dikasi tau sih jadi gak terlalu ngerepotin. Begitu pesawat turun dia juga komen “tuh pesawatnya turun tuh…udah mau sampe”. Pokoknya dia udah ngerti banget proses mulai dari pesawat lepas landas, terbang, mau, turun, dan landing. Cuma Alma sempet mengeluh kupingnya sakit pas pesawat mulai turun, terpaksa deh kupingnya gue kilik-kilik baru dia diem. Pas udah landing tapi pesawat masih jalan, Alma tiba-tiba buka seatbeltnya sendiri, dia turun dari tempat duduk kemudian pake sendalnya dan kebetulan pas pramugrari lewat dia bilang “tante Alma mau turun” heheh…ini anak ada-ada aja sih…

Selama di Jogja

Hari pertama kami di Jogja langsung ke rumah tantenya Mas Hendi di daerah Wijilan. Wijilan merupakan pusat sajian gudeg, jadi beberapa sudut kota rame banget toko-toko menjual gudeg. Karena kami sampenya udah menjelang magrib jadi kelar mandi dan makan malam kami pakai waktunya untuk mengunjungi keluarga Mas Hendi yang lainnya, soalnya takut besok-besoknya gak sempet. Pulangnya gue maksa untuk ke Mirota Batik di Malioboro. Masih ada waktu 1 jam sebelum tutup, hehehe….langsung kalap deh beli batik mulai batik buat pergi sampe batik baju tidur segala. Kalo ke malioboro prefer ke Mirota aja sih soalnya udah tumplek plek semuanya ada disitu, harganya emang gak bisa ditawar tapi juga gak beda jauh kok sama di bringharjo or diemperan malioboro. Tapi sayang untuk ukuran body kayak gue gini susah banget cari batik yang ngebas di badan, kebanyakan ukurannya M or L, kalo ada S pun untung-untungan bisa pas.

Oh iya Alhamdulillah sampe di Jogja Alma langsung “tune”. Langsung mau lengket sama “eyang cici” (tantenya Mas Hendi), langsung klop sama sepupunya Mas Hendi dan betah dirumahnya. Apalagi pas kebetulan yang kerja dirumah tante, punya anak kecil, 1,5 tahun lebih tua dari Alma, tapi badannya sama besarnya sama Alma, jadi mereka berdua seneng banget tuh ada temen main bareng, guling-gulingan, cekakak cekikik. Cuma 1 hal aja pas bangun pagi tiba-tiba Alma nangis dan teriak “kok Alma gak dirumah Almaaaaaaaaa….hoaaaa” Hahahhah…pas dikasi tau kalo Alma lagi di Jogja baru deh pas malem berikut bangun pagi dia bilang “ini Alma dirumah eyang cici ya”

Agenda hari kedua adalah ke Borobudur dan sekitarnya. Selama 3X sebelumnya jalan-jalan Jogja, belum pernah gue melihat Candi Borobudur secara live, jadi kali ini  kami harus sempatkan untuk melihat 1 dari 7 keajaiban dunia ini. Dan emang amazing ya…Borobudur itu cantik dan keren banget! Foto-foto disana juga gak kalah seru. Dan yang melelahkan adalah mendaki tangganya sampe atas…mana tangganya banyak yang curam. Tapi Alma bisa loh sampe atas tanpa digendong, dia dituntun naik tangga sendiri dan gak ngeluh capek. Sempet crangky karena emang panasnya ampun-ampunan…enaknya kesana emang abis subuh ato sore sekalian aja kali ya…

borobudur-1

borobudur

borobudur-beautiful1

Oh iya ada cerita lucu pas kita di Borobudur. Di depan kan banyak tukang jualan dan toko-toko menjual sandal, batik dan souvenir Borobudur, nah banyak juga ibu-ibu yang jualan topi nyamperin kita untuk membeli. “Bu, topinya bu panas loh diatas, kasian nanti adeknya, ini buat adeknya cocok nih”. Secara Alma udah bawa topi gue tolak donk dengan halus “gak bu, udah ada kok topinya”. Lalu gantian penjual lain menawarkan barang yang sama, kembali gue tolak. Datanglah penjual lainnya lagi, tiba-tiba si Alma nyeletuk dengan kasar “Alma udah punya topi!!! Iyiiiih bawel deh!” Ya Allah, gue kaget banget kok Alma bisa komentar gitu ya…pasti dia niru bundanya nih kalo dia bawel kan bundanya suka komen gitu, hahahha…

Makan siang kami ke Kaliurang karena 1 arah dari Borobudur. Kaliurang tuh kalo di Jawa barat kayak puncaknya lah…daerahnya dingin, ada tempat wisatanya juga, tapi kita gak masuk kedalam, lagian juga gak banyak yang diliat dan gue dulu udah pernah juga kesitu. Kalo hari biasa sepi-sepi aja jadi abis makan di Moro Lejar (Seafood lesehan) kami lanjut ke Candi Prambanan.

Sebenernya malam itu gue udah reservasi tempat untuk nonton Sendratari Ramayana di Candi Prambanan. Kalo kata orang-orang sih sendratari Ramayana tuh bagus loh…gue pribadi sebenernya bukan penggemar seni kebudayaan kayak gitu ya, tapi berhubung banyak yang rekomendasiin ya udah apa salahnya diliat. Tiketnya 175rb/orang bayar ditempat. Tapi entah kenapa tiba-tiba sore itu batuk Alma makin parah, dan dia juga gak tidur siang, jadi kasian aja kalo malem musti ikut acara lagi. Pikir punya pikir, ya udah deh dibatalin aja, lagian toh setelah di cek acaranya bukan pas outdoor yang belakangnya latar candi prambanan. Katanya berhubung musim ujan jadi pagelarannya dipindah ke aula indoor, which is banyak yang bilang kurang seru. Ya udah malam itu pun akhirnya kita dirumah aja. Beruntung banget sorenya udah ke Prambanan walopun gerimis jadi gak bisa lama.

prambanan

Hari ketiga kami jalan ke kasongan, sempet beli pernak pernik rumah tapi gak banyak yang gue suka soalnya gue gak terlalu demen keramik-keramik tradisional sih ya…tujuan gue kesini cuma 1 sih, mau ke Gading Craft, yaitu toko pengrajin wall mirror decorative. Gue tau tempat ini pas browsing di internet, dan emang kacanya unik-unik dan murah. So Pesen 1 dari bahan coconut shel dengan diameter 90 buat di ruang tamu, tapi sampe sekarang kok belum dikirim-kirim ya???

kasongan-kota-gede

Lanjut mampir ke batik Dirjo di bantul, karena menurut tantenya Mas Hendi batik disini motifnya lebih bagus, harganya fix tapi udah murah, dan emang bener bagus-bagus loh…tapi lagi-lagi belum nemu buat diri sendiri. Eeeh pas mau pulang, lagi-lagi gue dasar pelupa, belanjaan ketinggalan di tokonya, itu pun yang nyadar supirnya pas kita udah di kota gede,  jadi akhirnya minta si supir buat ambil (eh iya kami sewa mobil 2 hari selama di Jogja). Di kota gede mupeng banget sama silver. Kota gede ini terkenal banget dengan kerajinan peraknya, sempet liat gimana acara bikinnya, wuih pada telaten banget ya jari jemarinya bikin bentuk bunga, daun dll cm dari helaian tipis perak diuntel2…kereeen….karena kalap jadi beli cincin 2 biji, itu juga dah ngos2an karena perak gak bisa dibilang murah, beuuuh pokoknya belanja terus deh hehehhe…

Malamnya hunting batik lagi ke alun-alun dan Malioboro…keluar masuk toko masih aja gue belum nemu buat diri sendiri…(malem kemaren baru nemu 1 soalnya, gak afdol kalo gak borong kan, hahahha) akhirnya janjian sama Ima Septiani. Ima, gue kenal lewat blog ini, pembaca setianya ochantiques yang emang tinggal di Jogja. Kenal cuma lewat blog dan FB. Gue udah janji kalo ke Jogja kudu ketemu dengan Ima, dan akhirnya kesampean juga :). Rifat akhirnya bisa ketemu sama Alma ya…Trus diajak Ima deh makan bebek di Cak Koting. Wah kebetulan nih selama di Jogja belum wisata kuliner. Cak Koting katanya ngetop banget di Jogja dan emang rame banget…bebeknya juga enak. Thanks banget ya Ima traktirannya…and really nice to meet you…makasi juga hadiah air sofa ball nya buat Alma…

meet-ima

Hari terakhir kami di Jogja, gue geber deh tuh hunting oleh-oleh buat keluarga dan teman (gudeg, bakpia, snack2 dll), Juga hunting batik buat nyokap and adek gue plus buat gue dooonk…nyusruin mulai dari bringharjo, malioboro, keluar masuk toko batik di malioboro sampe ke Mirota lagi, hehehe…tobat deh pokoknya tabungan jebol, untung aja hari ini udah pulang, kalo sehari lagi aja disana udah bangkrut total ntar gue…wahahhaa…Dan 1 hal wajib direalisasikan buat Alma adalah: Naik andong!. Udah ribut tuh anak dari pagi minta naik kuda. So pas keluar dari toko terakhir dan mutusin menyudahi belanja karena udah borong batik (finally… hehehe) akhirnya gue bilang ke Alma “yuk sekarang kita naik kuda deh” eh dia langsung koar-koar ke pramuniaga tokonya “Dadah om… Alma mau naik kuda, Alma naik kuda dulu ya…” Bikin para pramuniaganya tersenyum-senyum. So naik andong jadi agenda terakhir kami di Jogja…rutenya dari malioboro sampe rumah tante. Tarif 25 ribu, mahal ya…padahal jaraknya deket loh… Alma excited banget naik andong…sebenernya sih dia udah pernah naik andong waktu di Lido dulu, tapi mungkin udah lupa ya…

naik-andong

Selama di jogja Alma sempet juga main-main di playgroundnya Mall Ambarukmo, karena pas di candi borobudur kan dia cranky banget tuh jadi dijanjiin mandi bola deh hehehe… dan di hari terakhir juga susah banget diajak kompromi so while emaknya sibuk belanja ama ayahnya diajak ke time zone, hahaha…anak kecil tuh emang gak dimana lokasinya yang penting ada maenan deh.

alma-main

Di jogja ada beberapa spot yang gue rencanain untuk dikunjungi tapi karena keterbatasan waktu gak kekejar didatengin seperti ke Pantai parang tritis, taman sari, keraton jogja, prawirotaman dll. But Jogja is a nice place for holiday though, so we will come back someday to visit those places…

Kami pulang dengan pesawat jam 16:30, so jam 2 udah rapi, mampir dan pamit dulu kerumah sodara trus lanjut ke bandara. Aaaah…liburan telah berakhir…seneng banget bisa bawa Alma jalan-jalan.

puzzle

Di pesawat pulang, gak bosen-bosennya maen puzzle

Duuuuh…Kapan ya bisa liburan lagi? kayaknya enak ya kalo bisa liburan terus, hehehhee

Cats: Almathea Valezka,It's Me

28 Comments »

  1. boenda aira says:

    allloo mba, salam kenal =)
    baru pertama blogwalking ke blognya mba

    kaka alma nya cantik, soul mate bgt y mba sama guguk, sempet ikut ngerasa nyesek baca bagian guguk itu

    kisses untuk kaka alma ya dari aira =)

  2. erma says:

    hai mbak, salam kenal, aq srg baca blog ini tp bru skrg mninggalkan jejak, xixixi..
    wijilan? dkt bgt ma rmhq, aq d namburan, tinggal lurus ke selatan

    • Ocha says:

      Hi Erma…salam kenal juga yah…makasi loh sering mampir sini. Tinggal di jogja ya…wah tau gitu kita janjian ya ktm kan deket tuh hehehhe

  3. Dini says:

    Alma tambah cantik yaaa, pinter lagi main puzzlenya:) ngebaca cerita di gukguk ternyata ok juga ya naik air asia, jadi pengen nyoba, murah tapi tnyata servicenya ok banget, tobb! fyi aja Cha, di kaliurang mirota-nya lebih nyaman lho dibanding malioboro.

    • Ocha says:

      Btw ini dini mana ya? hehehhe mangap! di kaliurang ada mirota? wah baru denger tuh nanti kalo kesana lagid eh gue mampir…

  4. dina says:

    salam kenal bunda :) , duhh pas baca tragedi guguk, jadi ikut terenyuh, tapi alhamdulillah happy ending.

  5. ietoh says:

    ya ampun aku baca tragedi guguk nya jadi ikutan terhanyut deh. untung happy ending. ga kebayang deh kalo mesti ilang.

    kangen kk alma barbie!

    • Ocha says:

      iya bu untung aja masih bs ketemu kalo gak aku juga gak tau deh musti berbuat apa….kangen sama raya juga nih sama adek kalya…

  6. sally says:

    Wah,…asik bener liburannya. Untung aja tuh guguk bisa ketemu lagi ya Cha. Klo engga gimana tuh :D

    Gw juga kangen juga ma Yogya,…terakhir ke sana thn 2000 :)

    Mudah2an bisa ke sana bareng Fadly en babenya …

  7. ke2nai says:

    hehehe… seru ya baca cerita pengalaman guguknya alma.. kl guguknya bisa ngomong dia pasti kebingungan kenapa tiba2 ditinggal :D

  8. Sukaaa banget sama Alma waktu mau pergi. Bajunya lucu, bikin Alma jadi cantik dewasa nggemesin gimanaaa gitu :)

    Untung ya guguknya ketemu, bisa kebayang kalo ilang.

    Alma seems to have fun a lot ya Cha? sering2lah ajak liburan ehehehe

    • Ocha says:

      Iya cha gw jg suka bgt sm baju itu belinya udh lamaaaa bgt baru dipake pas kmrn krn baru pas dibadannya…

      Iya nih pgnnya sih srg2 liburan tp ya sekali liburtan aja udh bkn bangkrut heheheh…

  9. Leedya says:

    Puas banget ya cha liburannya, seru. Sayang napa gak ke keraton cha, biar alma liat kereta kuda zaman dulu, kan gak jauh jg dari malioboro, tapi udah banyak juga kok yang didatengin. Lha kalo ke malioboro aja gak puas sehari doang ya. Untung alma masih jodoh ya sm guguknya, jadi sedih bacanya cha.

    • Ocha says:

      Alhamdulillah mayan puas walopun pengennya sih liat2 wisatanya ya gak cm belanja tp nahan gak belanja itu susah heheheh…mirota aja least ubek setengah hr kali ya…

  10. BunDit says:

    Waaaa… jadi pengin segera pulkam ke jogja nih. Dari semenjak nikah th 2007 (yg sebelumnya diralat, salah ketik hehe) belum pulang nih huhuhu. Pengin nyenengin Dita buat keliling jogja. Mam, itu foto Alma yang lagi gigit jari, bagus banget lho. Btw, harusnya minimal seminggu tuh liburan ke Jogjanya hehehe.. :-)

    • Ocha says:

      O kampungnya dita di jogja ya…wah enak doooonk…iya ya emg pasnya tuh seminggu or at least 1 hr lg aja udh mayan bgt dapetnya

  11. BunDit says:

    Waaaa… jadi pengin segera pulkam ke jogja nih. Dari semenjak nikah th 2008 belum pulang nih huhuhu. Pengin nyenengin Dita buat keliling jogja. Mam, itu foto Alma yang lagi gigit jari, bagus banget lho. Btw, harusnya minimal seminggu tuh liburan ke Jogjanya hehehe.. :-)

  12. feli's mom says:

    bikin iriiii……. he2….

  13. mb.. Mas hendy ma Mas apri kaya kakak adik ya…. huehehehe..
    waaaah kita numpang mejeng di blog nya ochantique neeh :)
    mirrornya kok belum dikirim kenapa mb?

    • Ocha says:

      Iya ma lama banget pengerjaannya kyknya dia prioritas yg orderannya byk bgt deh buat di export. Kmrn aku dah cek sih ktnya hr selasa jadi. Kurleb bth wkt sebulan lbh tuh bete juga.

  14. Cecep SWP says:

    Waw…kalo tau Ocha mau ke Jogja kita bisa kopdar nih…HoHoHoHoHoHo {^o^}

Leave a comment

*

RSS feed for comments on this post. TrackBack URL