Bali Holiday 25 – 28 Jan 2011

April 23, 2011 • 12:37 pm

Ini emang keterlaluan, liburannya kapan, postingnya kapan, hahahaha…ya tapi gpp lah ya dari pada sama sekali  gak ada dokumentasi, better late than never.

Tanggal 25 -28 Januari yang lalu kami sekeluarga pergi berlibur ke Bali. Akhirnyaaa…bisa ngajak Alma ke pulau tempat kami honeymoon dulu. Padahal ini gak direncanain jauh-jauh  hari loh, tiba-tiba aja pengen…karena kebetulan ada diamond conference nya Oriflame di Bali di waktu yang bersamaan and kakak gue ikutan, dia mau extend disana ajak keluarganya juga, so gue pikir kenapa gak sekalian. Dulu kan kita berdua punya rencana liburan bareng, sekalian ajak nyokap and adek gue juga. Tapi ternyata adek and nyokap gue gak mau ikutan dan minta mentahnya aja, hahahha…

Alhamdulillah liburan kali ini gak pake pusing-pusing soal budget, karena murni pake bonus Oriflame gue hasil jerih payah 1 bulan saja. Gak ganggu keuangan bulanan, gak ganggu tabungan, malah bisa nginep di hotel bintang 5. Terima kasih ya Allah telah menunjukkan bisnis yang luar biasa kepadaku. Seneng banget bisa ajakin suami dan anak liburan tanpa mikir-mikir…

2 minggu sebelum keberangkatan Alma sempat demam dan batpil. Panasnya semingguan turun naik, udah cek darah tapi semua bagus-bagus aja. Liburan terancam gagal. Treatment dirumah udah, akhirnya dibawa ke dokter sampe 2x, yang kedua baru deh obatnya cocok. 2 hari sebelum berangkat, aktifitas Alma kembali normal tinggal pileknya aja yang tertinggal. Suami and mertua tetep gak ijinin pergi, takut belum pulih bener katanya. Tapi ya namanya naluri seorang ibu, pasti tau yang terbaik untuk anaknya. Gue tetep insist untuk pergi. Gue ingin menghabiskan waktu-waktu gue yang hilang bersamanya, dan gue merasa Alma butuh refreshing juga, bismillah aja semuanya lancar.

Hari Pertama

Tanggal 25 Jan kami berangkat naik Air Asia jam 10:30, bawa 2 koper yang isinya full. Hahah…biasa deh gue kalo kemana-mana tuh pasti ketakutan kurang baju mulu, jadi bawa segambreng, belum peralatan lenong. Di hari yang sama, Fadlan, sepupunya Alma, anaknya kakak gue, juga berangkat sama papanya naik Garuda nyusul mamanya yang udah duluan dari tanggal 21. Cuma selisih 1 jam aja dari jadwal terbang kami, jadi pas tiba di Ngurah Rai ditungguin lah dan bareng-bareng pake mobil sewaan nyamperin mamanya Fadlan yang abis ngasi kelas boss fam di Oriflame Denpasar.

Paling enak emang kalo liburan ada temennya ya, Alma sama Fadlan itu udah kayak soulmate, jadi pas ketemuan dibandara Ngurah Rai, heboh deh tuh berdua, cerita ini itu, gak sabar pengen pada ke pantai. Kebetulan Alma sebelum berangkat udah di ceritain dulu soal Bali, Alma juga udah belajar di sekolah tentang Bali, Pura, Barong dll. Tapi dia tetep no idea kayak apa sih pantai, secara baru pertama kali ini diajakin ke laut, hehehe…

Kakak gue sama keluarganya menginap di Santika Beach Premiere, dulu waktu honeymoon gue pernah stay disini, hotelnya emang baguuuusss banget, apalagi tropical gardennya, cantik banget deh. Karena kami pengen nginep di hotel yang belakangnya langsung pantai, jadi gak masalah sih nginep disini lagi, tapi sayang banget karena bookingnya 1 hari sebelumnya (booking hotel ditunda sampe hari H karena sempet takut batal), hotel udah fully book. Untungnya gue udah punya option lain sih, hotel disebelahnya, yaitu Bali Dynasti Hotel. Biar gak susah urusan logistic anter jemput jadi pilih yang deket-deket aja sama Santika. Pas di cek masih available ya udah gak pake mikir langsung beli voucher lewat travel langganan gue, KAHA.  Kalo mau nginep di hotel Bali, mendingan beli voucer hotel lewat travel agent, lebih murah.

Pemandangan di belakang Hotel Santika

Gak disangka-sangka ternyata Bali Dynasti Hotel tuh kereeeen juga loh. Hotelnya besar, ada gardennya juga tapi gak seluas Santika. Punya kolam renang yang ada luncurannya melingker dan ada kids clubnya. Dan begitu masuk kamar, taraaa…modern dan minimalis. Tipe paling rendah yaitu deluxe, ada terasnya…Alma seneng banget…dan sempet komen “bunda Alma gak mau kamar aja, maunya rumah”, hahaha…

Bali Dinasty Hotel, Tuban

Karena udah sore, jadi agenda di hari pertama, jalan-jalan ke pantai belakang hotel aja. Alma udah dibeliin peralatan untuk maen pasir, jadi dia excited banget. Disana janjian deh ketemu Fadlan.

Dan emaknya gak mau kalah adain foto session sendiri sama ayahnya, hahahah… *maklum mantan modelgadungan*

Lanjut ke playground yang ada di taman santika hotel seneng banget 2 bocah ini maen-maen…

Hari Kedua

Di hari ini kami mulai berpetualang, karena jalannya sama anak-anak udah pasti deh cari tempat wisata yang juga bisa dinikmatin sama anak-anak. So kita ke Tanjung benoa, karena dari sana bisa nyebrang ke pulau penyu. Untuk nyebrang ke pulau penyu ini biayanya emang gak bisa dibilang murah, kemaren karena kami ber-enam, 4 dewasa 2 anak-anak, dipukul rata aja jadi Rp. 600.000, PP naik boat dan stay di pulaunya sekitar 45 menit untuk ngeliat  peternakan penyu dan ada beberapa binatang juga kayak ular, burung, landak, bunglon.

Hari itu bali udaranya panas banget, jadi gak pengen lama-lama banget di pantai benoa, padahal di jakarta lagi sering banget ujan, so kami lanjut perjalanan ke nusa dua cuma sekedar liat-liat komplek perhotelan disini. Gue selalu amaze deh sama hotel-hotel di bali emag keren-keren banget ya rasanya pengen nyobain semuanya, tapi kalo di Nusa Dua harganya juga tak ada duanya, hehehhe…tapi Alhamdulillah banget, jalanin oriflame serius, hasilnya awal taun depan dikasi jalan-jalan gratis ke Bali dan nginep di WESTIN, Nusa Dua….uuuh asiiiiiikkk deh!

Masih searah dari Nusa Dua, makan siang kami sempatkan ke GWK (Garuda Wisnu Kencana), adalah tempat wisata dibagian selatan pulau bali. Oriflame sempat mengadakan gala dinner nya di area ini. Lokasinya kayak tebing-tebing gitu dan banyak bertaburan patung-patung besar. Kebetulan karena kami hanya ingin makan siang jadi kami gak masuk kedalamnya, kami mampir ke ‘Jendela Bali the panoramic resto’. Emang bener sih karena kami bisa melihat panorama bali dari teropong yang disediakan disana. Makanannya berupa authentic balinese cuisine. Rasa dan harganya not bad kok, worthed… Alma dan Fadlan seneng banget disini, lari-larian di tepi kolam, main kejar-kejaran, senengnya melihat mereka berdua senang :)

Kelar makan siang mutusin untuk ke airlangga, tempat beli oleh-oleh dibali. Dulu pas honeymoon gue sempet beli oleh-oleh juga di airlangga tapi tempatnya masih keciiiil banget. Yang sekarang ini gede dan luas, enak milihnya buat belanja. Beli sendal-sendal buat oleh-oleh, beli tas buat prospek, beli cemilan khas bali, pokoknya macem-macem deh, dan enaknya bsia minta di pack di kardus dan kalo mau dikirim pake tiki/jne juga bisa. Untungnya gue emang udah booking bagasi lebih buat pulang jadi pas ditimbang masih muat, gak perlu kirim-kirimanlah ke jakarta.

Selesai acara belanja-belenji, kita bali lagi ke arah pecatu untuk mengunjungi Dreamland. Dulu gue udah pernah juga kesini, pantainya baguusss, ombaknya besar dan dulu masih sepi banget, lebih banyak pengunjung bule berbikini :D. Tapi ternyata sekarang udah rame banget pengunjung domestiknya, dan jalan menuju ke pantainya juga udah dibikinin jaluarnya. Inget banget tuh dulu harus naik turun tangga dan rasanya jauh banget jalan kaki untuk mencapai pantainya.

Alma dan Fadlan seneng banget disini, karena ngerasain bener-bener yang namanya pantai, yang basah kena ombak, pasirnya juga putih jadi lebih enak kaki telanjangan aja. Bener-bener have fun disini semuanya, ada musik dikit anak-anak langsung joget-jogetan, hehehe. Seru deh pokoknya…kalo ke bali sempetin ke pantai ini yah…cuma karena rame banget jadi hati-hati kalo ninggalin barang jangan sembarangan :)

Non stop nih jalan-jalannya, menjelang magrib kami lanjut ke Uluwatu untuk menonton tari kecak. Biasanya gue kalo jalan-jalan tuh paling ogah liat kesenian daerah, tapi berhubung kami juga pengen kasi liat budaya dan pendidikan kesenian ke anak-anak, apalagi alma disekolahnya udah dikasi pelajaran tentang budaya indonesia dan walopun dia sempet takut sama beberapa tokoh di tari kecak tapi setelahnya dia bisa cerita tarian itu kayak gimana, sambil kasi contoh pake tangan “cak…cak…cak…cak…” katanya :) FYI, untuk nonton tari kecak ini memerlukan biaya Rp. 70.000/orang.

Hari kedua ini kami akhiri dengan dinner di Jimbaran. Dimana lagi kalo bukan di meenaga yang terkenal itu. Makan seafood enaaak banget, ruameeee sama bule-bule. Rasanya saat itu cuma kami doank turis domestik secara kami kan jalan-jalan bukan pas liburan anak sekolah jadi gak banyak keluarga indonesia yang jalan-jalan. Plih tempat didalam aja karena deket pantai selain udah rame, anginnya juga kencang. Kasin anak-anak takut masuk angin. Tapi alhamdulillah kondisi alma dan fadlan yang masih pilek, baik-baik saja dan selalu ceria.

Hari Ketiga

Masih dalam rangka mengenalkan budaya daerah ke anak-anak, dipagi hari ketiga ini kami berangkat ke daerah Gianyar, tepatnya Desa Batu bulan untuk melihat pertunjukan barong. Katanya nih Belum lengkaplah liburan ke Bali, sebelum menonton pertunjukan seni berkualitas ini. Dari hari-hari sebelumnya tiap disebut kata ‘barong’ alma selalu bilang gak mau dan gak suka, mungkin dia udah ngebayangin ya barong itu bentuknya buruk rupa dan jahat :D Di sekolahnya sepertinya sih dia udah pernah dikenalkan dengan barong tapi entah dikasi liat gambarnya apa engga.

Gue sempet antara percaya dan gak percaya ya sama kesenian barong ini, karena kan ada unsur magisnya, jadi menceritakan pertempuran antara kebaikan yang disimbolkan oleh barong dan kejahatan mensimbolkan oleh rangda. Dalam pertempuran ini, rangda dapat dikalahkan oleh para pengawal barong yang bersenjata keris. Dengan keris ini pula penonton dibuat terkesima. Para pengawal barong melakukan aksi menusuk badan sendiri yang disebut ngurek. Aksi ngurek inilah puncak kesakralan tari barong. Konon, para penari sudah dirasuki kekuatan gaib sehingga tidak terluka saat keris ditancapkan di badannya. Eh beneran loh gak ada yang luka, jadi itu keris semuanya kebal!! FYI, biaya untuk nonton tari barong ini sebesar Rp. 70.000/orang.

Selesai nonton bareng, agenda selajutnya adalah kami mengunjungi Bali Safari and Marine Park yang juga berlokasi di Gianyar. Pengen tau kira-kira dimana bedanya sama Taman Safari yang ada di cisarua, karena pengelolanya sama.

Masuk kesini kalo gak salah sekitar Rp. 110.ooo/orang, lebih mahal dari yang di cisarua. Dan bedanya disini nih justru kita jalan kaki dulu untuk liat alam sekitarnya, liat binatang-binatang yang kecil yang dilepas kayak burung, unta, komodo, tapi ada juga yang buas seperti harimau putih yang dilihat dari aquarium. Tempatnya banyak yang bagus-bagus untuk foto-foto. Dan juga sempet liat pertunjukan gajah, menarik banget karena ada storinya dan juga dikasi ilmu bedanya gajah asia dan gajah afrika.

Jalan kaki disini lumayan bikin kaki pegel, tapi karena yang dilihat juga menarik jadi gak berasa deh akhirnya nyampe juga ke tempat dimana kita harus naik bis. Beda sama taman safari di cisarua, kalo di bali safari ini justru memang tidak dibuat untuk mobil pribadi, tapi disediakan bis khusus yang dikunci dengan aman. Dan bagusnya lagi ada tour guidenya yang fasih berbahasa inggris untuk menjelaskan keunikan semua jenis binatang yang kita lewati. Di bis ini kita khusus melihat binatang-binatang besar, seperti harimau, singa, gajah, zebra, kerbau dll. Dan disini kita berasa jaraknya deket banget sama binatangnya, mungkin karena lahannya lebih kecil dari cisarua ya….

Nah disini uniknya ada restoran namanya Tsavo Lion, yaitu makan bareng dengan singa di sebelah kita, tentunya ya dibatasin pake kaca donk, cuma seru aja tuh ya, sayang banget kita kemaren gak sempet nyobain karena lebih milih makan diluar bali sfari, tau deh kalo disini kayaknya mahal, hehheh…

Puas keliling2 di Bali Safari, perjalanan kami lanjutkan dengan makan siang menjelang sore ke arah ubud. Berdasarkan petunjuk dari supir kami, maka kamipun mengunjungi restoran bernama “Bebek tepi sawah”. Waaaa…tempatnya keren loh, bener-bener di tepi sawah, dan suasananya adeeem banget… pemandangannya pun indah. Tempat makan yang recommended banget dengan makanan yang cukup enak. Nah liat foto-foto tempatnya aja ya…

Jalan-jalan hari ini pun kami tutup dengan belanja oleh-oleh lagi kali ini ke KHRISNA. Waaa gak ada abisnya deh belanja, kali ini belanja makanan, juga beli sendal-sendal lagi, haha seneng banget beli sendal… ternyata lebih nyaman rasanya belanja di khrisna, barang-barangnya juga lebih lucu-lucu dan luas tempatnya.

Malamnya kami makan di Warung Made Seminyak. Biasanya yang jalan-jalan ke bali pasti deh paling gak ada sekali ke warung made, emang suasananya enak sih, makanannya juga enak, gue sempet mesen rujak pindang, rasanya sih asiiiiin, hehhehe tapi ya not bad lah…

Sampe hotel, janjian ketemu sama downline yang ada di bali, nadine. Ngejelasin sistem lagi dikit dan kasi motivasi. Nadine waktu itu baru aja gabung dan setelah gue kembali langsung ngebut dan menggurita jaringannya. Sekarang dia udah 12% dan mau naik level lagi ke 15. Semoga nadine cepet SM ya di bali jadi kan ada BOSS Fam Bali dan bisa buat kelas sendiri :)

Hari Keempat

Ini hari terakhir kami di Bali. Sempet bingung mau kemana lagi, karena sebenrnya masih banyak sih yang pengen dikunjungin tapi rasanya kok ya 4 hari masih gak cukup. Hari ini tadinya udah diputuskan untuk maen waterbom, tapi berhubung kalo ke waterbom tuh kan ya pasti butuh seharian, soalnya yang gue denger waterbom bali lebih luas dari yang di PIK nah artinya kalo mau jalan-jalan ke tempat lain udah gak akan keburu lagi soalnya pesawat kami ke jakarta akan lepas landas jam 17:35.

Gue sih sebenernya pengen banget ke Bedugul karena belum pernah kesana, tapi gue juga pengen ke besakih karena katanya keren banget, tapi sayang perjalanan kesana katanya lama banget. Yaaah akhirnya daripada bingung-bingung sementara kita juga belum manfaatin fasilitas hotel, akhirnya kita memutuskan pagi berenang-berenang dan leyeh-leyeh dulu aja, checkout dari hotel, abis itu baru deh ke bedugul – akhirnya ngalah salah satu deh, next time ke bali lagi baru ke besakih

Bedugul ternyata indaaah banget dan  dingiiiin….dulu cuma bisa liat pura ulun danu yang terletak di tengah-tengah danau di foto-foto aja sekarang bisa liat aslinya.  Objek wisata yang sayang banget kalo dilewatin. Disini kalo kita mau naik speed boat muterin danaunya juga bisa.

Di sekitarnya juga ada kebun rayanya, banyak bunga-bunga beraneka ragam dan patung-patung binatang. Alma sama fadlan seneng banget lari-larian disini.

Sepulang dari bedugul kami mampir makan siang menjelang sore di sebuah rumah makan yang menyediakan makanan prasmanan. Apa ya namanya? gak inget secara udah ampir 4 bulan yang lalu, hahahah… tempatnya sih sederhana tapi pemandangannya ke arah sawah, sayang gak berapa lama turun hujan deres dan pemandangan menjadi gelap.

Kira-kira begitulah liburan kami ke bali di januari lalu. Alma banyak belajar dan seneng banget, sampe dirumah dan disekolah cerita sama teman-temannya. Insya Allah kami pasti kembali lagi ke bali, masih banyak banget yang mau di explore. Yang pasti sih gue pribadi akan ke bali gratis feb tahun depan dari oriflame. Yeaaah…

Cats: Jalan-jalan

7 Comments »

  1. ke2nai says:

    liburannya asik bangeeeeeeeetttttt :D

  2. thuns says:

    bikin mupeng mbak… *ngiler*
    mana jepretannya profesional banget lagi…

    *doooh kapan ya ada duit buat jalan2 seperti ini*

    • Ocha says:

      Thuns…makanya ikutan oriflame yuk, bisnis mah gak kenal gender, tahun depan oriflame kasi jalan2 ke bali gratis loh…lah gak usah bali, 2012 aja gue ke swedia kok 2 tiket. Yuuuuk…yukk….ketemuan gue jelasin sistemnya :)

  3. Asyiiik bener liburannya..puas yah;) dah lama juga gak ke Bali,sypa tahu mudik nanti bisa mampir Bali&Lombok sblm ke Ende-Flores-NTT liat tanah leluhur:D

Leave a comment

*

RSS feed for comments on this post. TrackBack URL