Naik Kereta Api, Tuuut…tuuut…tuuuuut…

September 26, 2008 • 11:51 am

Naik Kereta Api, Tuuut...tuuut...tuuuuut...

Hari sabtu kemaren seusai (ceile seusai…) control dan imunisasi Alma di RS Bunda, kami berniat mengajak Alma untuk jajal naek kereta Api. Rencananya emang hari itu kami mau ambil mobil pinjeman APV ke kantor Mas Hendi di kuningan untuk acara birthday dinner di Penang Bistro. So pas berangkat kita gak bawa mobil dari rumah jadi nebeng mobil eyangnya Alma aja yang kebetulan mau ke pasar.

Si ayah nih udah lama heboh pengen ajak Alma naek kereta api. Bukan kereta api ekonomi yang panas dan desek-desekan itu lohh…gile kasian aja anak gue ntar, tapi ini kereta ekonomi AC yang biasa ditumpangi ayah setiap harinya ke kantor. Ayah emang gak pernah bawa mobil kalo ke kantor, doi lebih suka naek kereta katanya bebas macet dan ½ jam sampe di tempat dan gak panas pulak! Wuenaaakkknya…

Tadinya sih gue agak keberatan, secara takut aja ntar kalo ribet ngeteng-ngeteng di jalan bawa baby cantik *halah*, tapi secara si ayah insist kalo gue dan alma kudu ngerasain gimana naek kereta AC ekonomi (gue emang belum pernah naek sih) jadi ya udah deh terpaksa nurutin, walhasil keluar dari RS Bunda kita kudu ngangkot dulu menuju stasiun UI. Gak jauh sih palingan 5 menit juga sampe dan ini untuk pertama kalinya juga loh Alma naek angkot. Soon or later emang dia harus dikenalkan dengan transportasi umum, gak usah takut lah sama panas or debu. Your baby will easily adapt to it, justru kalo takut-takut ntar dia manja dan bisa-bisa gak tahan sama panas dan debu. Naik becak aja juga Alma dha pernah dari umurnya beberapa bulan. Gue emang bukan tipical mom yang parno dan takutan sih, dari Alma lahir sampe sekarang rasanya gue termasuk yang gak banyak aturan dan pantang apa-apa untuk bayi selama masih dalam batas-batas tertentu.

Turun dari angkot kita masih harus jalan lagi sekitar 7 menitan untuk mencapai stasiun. Alma malah seneng liat dan tujuk-tunjuk kanan kiri, begitu sampe di loket, bayar karcis @ Rp. 6000 ternyata masih ada ½ jam lagi untuk nunggu keretanya datang dan hari itu rel sibuk sekali dilalui kereta yang … read more »

Cats: Almathea Valezka,Jalan-jalan

Birthday Dinner @ Penang Bistro

September 22, 2008 • 2:12 pm

Birthday Dinner @ Penang Bistro

Sebagai wujud rasa syukur dan perayaan hari ulang tahun Alma yang ke-1, gue dan Mas Hendi akhirnya memutuskan untuk mengadakan acara buka puasa bersama dengan mengumpulkan keluarga dari kedua pihak. Tadinya emang kami berniat untuk membuat pesta ultah Alma di salah satu resto fast food di bilangan Kemang dengan mengundang teman-teman dan keluarga pada 1 minggu setelah Lebaran. Tapi setelah itung-itungan biaya kok ya banyak banget ya yang musti dikeluarin. Emang sih 1 tahun tuh umur yang spesial tapi kok rasanya hambur banget gitu, mending juga uangnya kan disedekahin or ngadain acara dipanti asuhan, jadi ya akhirnya kami pikir mending gak usah ajalah, bukannya gue pelit tapi toh taun depan kan masih ada kesempatan. Paling enak emang ngadain dirumah aja sih tapi ya gue kan pengennya kalo dirumah tuh ya dirumah gue sendiri gitu bukan rumah orang lain.

Kebetulan bulan September ini lumayan banyak anggota keluarga yang berulang tahun; 2 September, ultahnya ponakan gue Fadlan, 18 September, ultah kakak gue, Ilna, 20 September ultahnya nyokap hendi, mertua gue dan 22 September, ultahnya Almathea, my beautiful baby. Awalnya gue cuma pengen ngundang keluarga untuk makan malam di resto sekitaran Depok aja, yang yang murah meriah tapi lumayan lah tempatnya, eh gak taunya kakak gue ngusulin untuk makan di tempat yang agak elitan dikit gitu, di Jakarta dan untungnya doi nawarin bayar 50-50, yah sutralah gue mah seneng-seneng aja, walopun akhirnya gue jadi rada repot sedikit milih family resto mana yang kira-kira bagus dan nyaman untuk anak-anak. Ada beberapa pilihan resto waktu itu:

Lara Djonggrang (Menteng), nih resto Indonesia food gitu, tempatnya bagus banget kayak museum, banyak benda-benda etnik, tradisional dan bersejarah, bisa tur juga liat spot-spot yang bagus disana dan ada private room nya juga. Harga? Well maharani lah ya bow… gue belum pernah sih makan disini, tapi menurut temen-temen makanannya cukup enak.

Dapur Babah, ini hampir mirip dengan Lara Djonggrang karena emang mereka di manage oleh Tugu Hotel. Gue tau tempat ini justru dari istrinya salah satu bos gue. Kayaknya ambience dan menunyanya gak beda jauh lah sama Lara. Harganya kurang lebih … read more »

Cats: Almathea Valezka,Jalan-jalan,Weekend

Rumble in the Jungle – Family Day 2008

August 26, 2008 • 10:18 am

Rumble in the Jungle - Family Day 2008

Sabtu kemaren kami bertiga menghadiri acara family day kantor gue yang bertempat di ISCI (International Sport Club Indonesia), ciputat dengan tema “Rumble in the Jungle”. Thanks god tahun ini gue bisa jadi penikmat bersama keluarga setelah 2 tahun berturut-turut jadi panitia, bahkan tahun lalu gue lagi hamil besar pas ngurusin acara ini. Senengnya tahun ini si dedek yang taun lalu masih di dalem perut udah bisa diajak serta. Dan senengnya lagi bisa kopi darat sama bayinya temen-temen yang kurang lebih seumuran Alma, tapi sayang sih banyak yanggak dateng.

Kita berangkat pake mobil sendiri (gak ngikut bis) karena biar waktunya lebih flexible. Berangkat dari rumah jam 8:30, untung aja gak macet jam 9:30 udah di lokasi. Selama perjalanan Alma aktifnya minta ampun, gak mau diem dan gak mau bobok. Ngoceh dan mental sana sini, walhasil pas begitu sampe di tempat acara, dia malah tidur. Untung aja selama acara Alma gak rewel, makannya juga lancar, sesekali dipancing sama ayah pake kroket. Hehehe…

Seperti biasa my beautiful baby ini selalu jadi favorit orang-orang. Saking pada gemesnya udah pindah-pindah tangan tuh anak, gue baru menyadari ternyata Alma udah mulai terbiasa dengan orang baru sekarang. Sesekalid ia masih mewek sih tapi begitu diajak becanda dia anteng lagi.

Ini dia foto-fotonya

Cats: Almathea Valezka,It's Me,Jalan-jalan,Weekend

Mother and Baby Fair 16-18 Juli 2008

August 19, 2008 • 3:28 pm

Mother and Baby Fair 16-18 Juli 2008

Hohohoho…jangan kaget dulu, gue sama Alma belum (tolong dicatet: BELUM, but will someday *hehehe*) jadi model cover majalah mother and baby kok. Ini cuma foto iseng aja, dengan membayar 20 rebu kita bisa foto ala cover majalah M & B. Biasanya kalo cover asli M & B itu pasti bayinya telanjang, tadinya pengen juga sih telanjangan Alma biar kayak cover asli tapi kasian ah! hehehe…Btw, gue kok gendut banget ya difoto ini? Rambut gue jelek banget ya? Perasaan gue dah makeup tebel kok keliatan jadi biasa gini ya? mana si Alma lupa gue pakein bando lagi jadinya gak cute deh. Heheheh maklum deh kalo soal foto gue perfeksionis bow! Tapi sayang kemaren tuh ngantri sih jadi persiapan juga seadanya.

Foto ini gue ikutin waktu mengunjungi Mother and Baby Fair di Kartika Expo Centre tanggal 16 july kemaren. Acaranya sendiri 3 hari (16-18 July). Gue, Alma, kakak gue, fadlan dan papanya dateng pas hari pertama. Mas Hendi sendiri gak bisa ikut nemenin karena ada kerjaan *as usual*. Cukup dengan menunjukkan majalah M&B edisi apa aja free masuk untuk 4 orang. Lumayan banyak yang diliat disana, ada stand maenan, makanan, perlengkapan baby, perlengkapan mommy, baju, arena bermain etc. Gedungnya lumayan besar jadi gak panas dan sumpek, dan yang dateng juga gak membludak banget, cocok deh buat bawa anak-anak.

Gue sempet beliin Alma sepatu warna pink yang cute plus baju dengan tulisan “lagi cantik-cantiknya” heheheh…masih kegedean sih tapi udah bisa dipake lah. Tadinya pengen pilih yang tulisannya “cantik seperti mama” tapi sayang sih gue kurang suka warna dan font nya. Gue juga beli paket Switzal yang isinya Hair Lotion, sabun dan tissue basah Cuma 50 rebu dapet 1 bantal sapi. Alma juga seneng banget bisa maen di arena bermain punyanya Switzal. Gue cemplungin aja tuh dia di dalem ‘kolam bola’ langsung deh dia berbaur sama temen-temennya. Karena dia belum bisa berdiri dan jalan sendiri jadi kudu gue awasin terus soalnya kalo dia merangkak kesana kemari takut kegencet sama ‘kakak-kakak’ yang juga lagi maen.

Di acara ini gue juga sempet foto-foto bareng artis. Cut Tari dan … read more »

Cats: Almathea Valezka,It's Me,Jalan-jalan,Weekend

Singapore’s a “fine” city – the end

August 11, 2008 • 11:10 am

Singapore’s a “fine” city - the end

Weleh, part – the end luamaaa banget ya? hehehe pasti pada nungguin kelanjutan ceritanya kan? Duh maklum deh gue kan kalo ngetik nunggu waktu kosong di sela-sela pekerjaan dan 3 hari kemaren daku cuti, pembantu mudik bow, BT banget deh pokoknya, ntar di tulis khusus deh kalo sempet. Sementara itu ini dia kelanjutan storinya…piiiuuuhhh kelar juga akhirnya cerbung ini

Orchard Road

Click Imaget for larger view

Setelah puas berfoto ria bersama Patung Merlion, perjalanan kami lanjutkan menuju Orchard Road, tempat belanja paling terkenal seantero dunia nih kayaknya. Kalo ke Singapur yang dicari orang ya jalan ini. Tadi pagi kan pada belum buka, nah sekarang karena udah siangan pasti udah rame. Kamipun kembali menaiki MRT jurusan Orchard. Wuaaah yang namanya Orchard Road itu dari ujung ke ujung isinya mall, hotel dan toko-toko. Dan karena ini hari minggu jadi pueeeenuh banget dan ruaaaameee banget! Mau jalan kaki aja mah asik, karena orang-orang gak tumpah ruah ke jalan, nyebrang juga enak rame-rame. Bahkan gue liat ada yang dorong-dorong stroller isinya baby yang masih curut banget. Soalnya bersih sih udaranya ya jadi gak ada yang perlu dikhawatirin. Di jalan gak ada pengamen, pengemis ataupun pedagang asongan dan kaki lima. Sebelum memasuki mol satu persatu kita putuskan untuk makan yang praktis-praktis aja: McDonald. Hampir sama sih Mc D nya kayak di Indo, tapi enaknya bisa makan di pinggir jalan depan pertokoan.

Mejeng di depan nama ‘babe’ gue. heheh..

Rata-rata gue peratiin cewe-cewek yang jalan di Orchard berpenampilan santai, celana pendek dan tank top, tapi banyak yang berpenampilan sexy. Rok mini, dan baju belahan rendah, mau tengah malem juga mereka berpakain seperti ini gak bakal ada yang perkosa. Enak ya? emangnya di Jakarta yang pake baju sexy dikit aja di suit-suitin sama supir, tukang dan abang-abang. Halah! Disini juga banyak banget muka-muka mirip Indonesia gitu tapi sih kalo denger dari bahasanya kayaknya Filipina kali ya, banyak banget TKW berseliweran deh pokoknya, soalnya yang gue denger kalo hari minggu tuh mereka libur. Apalagi di Lucky Plaza, wah isinya mungkin TKW semua.

Lucky Plaza ini bisa dibilang mirip kayak … read more »

Cats: Informasi,It's Me,Jalan-jalan,Work

Singapore’s a “fine” city – part 3

August 5, 2008 • 4:37 pm

Singapore’s a “fine” city - part 3

The office in Singapore

Begitu sampai di Singapura, Pak G langsung mengantarkan kami makan siang menuju kantin di dekat kantor. Kantinnya biasa aja sih samalah ya kayak kantin-kantin di Jakarta tapi kalo disini kita harus hati-hati, soalnya kita kan gak makan babi, jadi harus selalu cari makanan yang berlabel halal. Pak G memesankan kami makanan rumahan seperti gulai ikan, ayam goreng, udang balado, dll yang kebetulan penjualnya orang melayu muslim. Lumayan enak loh makanannya, semi padang gitu deh, bumbunya banyak mengarah ke bumbu India.

Kelar makan siang lanjut meluncur ke office. Kebetulan gue mau observasi dulu kira-kira apa yang musti gue kerjain disini, biar senen dan selasa semuanya bisa ter-planning dan beres. Tapi…ternyata oh ternyata… kayaknya bos gue ini mengirimkan gue untuk berganti posisi menjadi “office girl”, hiks! karena officenya tuh kayak gudang banget, banyak file-file dan box-box yang gak penting dan tahunan lalu yang harusnya musnah dari hadapan tapi masih di keep sama si empunya. Maklum deh ya Pak G kan kerja sendirian, udah gitu dia sibuk banget jadi no time buat bebenah, udah gitu kantornya sharing dengan kantor lain yang juga filenya berantakan, jadi udah gak jelas lagi deh tuh yang mana dan punya sapa karena udah campur aduk. Gue sih akan bantu sebisanya tapi yang paling penting yang harus gue terapin adalah sistemnya dan kasi training ke Pak G, kalo ‘pembersihannya’ mah mending panggil jasa removal aja deh, gak sanggup juga gue kerjain semuanya sendiri, 2 hari gak akan cukuplah, palingan gue pilah pilih aja mana yang penting dan mana yang gak, dan merapihkan yang major-major dari pandangan, abis gue kan punya tanggung jawab moral sama bos gue, tanggal 14 nanti dia mau visit ke sini jadi kudu keliatan perbedaan before dan afternya :D

York Hotel

Di Singapur gue menginap di York Hotel. York berlokasi di jalan 21 Mount Elizabeth, tepat berada di sebelah Mount Elizabeth Hospital. Setiap staff kantor gue yang trip kesini pasti diinepin di York, kayaknya sih kita udah contract gitu deh, mungkin sengaja di pilih disini karena para expat di kantor kan kalo medical di refer ke Mount Elizabet Hospital. Lokasinya sendiri berada di belakang Orchard … read more »

Cats: Informasi,It's Me,Jalan-jalan,Work

Singapore’s a “fine” city – part 2

August 1, 2008 • 4:36 pm

Singapore’s a “fine” city - part 2

Makanan yang disediakan pihak garuda lumayan enak. Dapet telur isi jamur plus sayur-sayuran gitu, minumnya juga bisa request mau jus, susu, teh, kopi or soft drink. Padahal masih kenyang sih abis makan KFC tapi kalo gak dimakan juga sayang kan? Wah gue udah lupa deh terakhir kali naek GA tuh kapan. Kayaknya sih waktu mudik ke Padang taun 2000 kali ya. Eh itu naek GA bukan ya? kalo bukan berati terakhir kali waktu masih kecil-kecil dulu pas gue masih kelas 4 SD kali. Wuiiiih dah jebot banget yak??? Sejak bokap meninggal (kelas 6 SD) kita udah gak pernah lagi deh tuh naek pesawat or mudik bareng. Trus sejak garuda juga udah mahal kalo trip selalu cari pesawat murah aja.

Oh iya sebelum lanjut gue kemaren lupa cerita kalo gue tuh selalu terkenang cita-cita masa kecil gue kalo sedang berada di bandara. To be a stewardess! Heehehe…yoi gue dulu bercita-cita banget loh jadi pramugari, makanya sampe sekarang kalo liat bandara, pesawat, pilot dan para pramugari yang cantik-cantik dengan seragam dan rambutnya yang digulung suka bikin gue iri sama mereka. Apalagi mereka bisa jalan-jalan gratis, enak banget kan? Emang sih beresiko terhadap kecelakaan tapi kan hidup dan mati di tangan Yang Maha Kuasa jadi serahkan ajalah kepada-Nya. Cuma sayangnya mimpi ya tinggalah mimpi. Gue gak pernah punya keberanian mengirimkan lamaran ke airline yang lagi mencari pramugari pada saat itu. Banyak sih yang bilang pramugari tuh kan sama aja kayak waitress/pelayan, plus mereka kebanyakan cuma lulusan SMA, otaknya pas-pasan, but I don’t care-lah apa kata orang! Sampe hari ini gue tetep adore kok sama pekerjaan mereka. Tapi kemudian setelah gue mengetahui kalo badan gue gak cukup tinggi, mata gue minus ditambah lagi ternyata gue termasuk orang yang takut ketinggian. Lengkap sudah deh, I should forget about this. Hahah! Setelah itu cita-cita silih berganti datang di otak gue, yang terakhir banget gue pengenin adalah to be a presenter, entah news or entertainment no problem. Sampe gue ikutan kursus segala di IBSC TV Presenter abis itu sering dapet panggilan casting buat iklan, MC dan presenter infotaintment, tetep aja gak ada yang nyangkut. Kalo sekarang mah … read more »

Cats: It's Me,Jalan-jalan,Work

Singapore’s a “fine” city – part 1

July 31, 2008 • 4:44 pm

Singapore's a "fine" city - part 1

Huuuuuffff…I have back from Singapore on Tuesday, but my leg is still pegel-pegel till now. Lah kok tiba-tiba ceritanya udah berkelana aja ke Singapur ya? hihi…ya I don’t have enough time to write about the preparation. Langsung aja deh storinya…

A week ago

This is a business trip not a holiday, bos menugaskan gue untuk pergi sekitar 1 bulan yang lalu cuma gue tinggal pilih aja waktunya antara juli or Agustus dalam rangka membenahi administrasi perkantoran transit office kita di Singapur sekalian ngasi computer training buat Pak G (staff di singapur yang hanya bekerja sendirian). Bangga juga loh gue, karena di kantor ini belum pernah ada sekre yang ditugasin visit ke LN, pasti pada ngiri kan? *wink-wink*. Dulu ada sih 1 orang sekre di trening-in ke OZ tapi udah lama banget, orangnya juga dah resign. Gue anggap ini sebagai challenge karena bos mempercayakan tugas ini ke gue. Bos gue ini emang orangnya sangat well-organised dan rapi banget, makanya kalo ada yang ‘messy’ dia gak suka ngeliatnya. Dan dia pikir gue adalah orang yang tepat untuk membenahi hal tersebut, plus our staff in singapore is under my boss department.

Tadinya gue planning berangkat pertengahan agustus, tapi ternyata setelah di cek, Pak G bakal busy banget sebulan penuh di bulan itu. Satu-satunya jalan untuk menghindari trip di bulan puasa adalah, gue kudu berangkat akhir Juli, tapi apesnya akhir juli Pak G juga bakal ada loding muatan di pelabuhan so walhasil segalanya jadi serba mendadak, hari rabu, 23 Juli gue booking pesawat untuk berangkat tanggal 26 juli pagi dan pulang tanggal 29 Juli malam (3 nights 4 days). Enaknya kantor punya travel departemen sendiri jadi gak repot, tinggal request aja semuanya akan diurusin dari mulai tiket, fiscal , driver sampe hotel. Bahkan mau booking pesawat untuk hari itu juga bisa. Top deh pokoknya! Untung aja gue udah perpanjang passport waktu hamil kemaren, jadi gak perlu urus-urus lagi.

Awalnya bos bilang 3 hari cukuplah untuk trip tapi trus gue iseng aja becandain untuk wiken di Singapur (dari sabtu), eh babe gue ini emang dasar tampan dan baik hati bilang ‘no … read more »

Cats: It's Me,Jalan-jalan,Work