Our Little House – 9 (1 year in our own house)

July 11, 2010 • 10:01 pm

Our Little House - 9 (1 year in our own house)

Rumah ini selalu membuat saya ingin cepat pulang….

Tak terasa 1 tahun sudah kami menempati rumah ini…terima kasih ya Allah atas rezeki yang Engkau berikan kepada kami sehingga kami memiliki tempat untuk berlindung. Sampai saat ini kami merasa aman dan tentram hidup di rumah ini. Alhamdulillah…

Setahun yang lalu, hari ini kami sedang sibuk-sibuknya melakukan loading dan unloading barang untuk dipindahkan ke rumah baru. Setelah melalui proves renovasi rumah yang cukup panjang (7 bulan), akhirnya kamipun bisa bermalam di rumah sendiri. Kami ingat betapa beberapa tahun sebelumnya kami harus bersusah payah menabung. Segenggam demi segenggam berlian yang kami dapatkan dari hasil jerih payah kami sendiri kami tabungkan sampai menggunung, untuk kemudian akhirnya pun terkuras tanpa tersisa selembar pun demi menciptakan rumah yang layak untuk kami huni, tanpa se-sen pun bantuan dari orang tua/keluarga, pinjaman dari bank, ataupun KTA.  Walaupun rumah kami bukan rumah di komplek mewah, bukan rumah besar dan bukan rumah dengan halaman yang luas, tapi kami  tetap bersyukur ya Allah atas karunia yang kami terima ini.

Bagi teman-teman yang mengikuti serial “our little house” ataupun cerita proses renovasi rumah kami,  mungkin ingat bagaimana ‘ribetnya’ pembangunan rumah ini karena pemiliknya yang sangat detail dan perfeksionis. Istilah kata, ada cacat sedikit akan saya kejar ke liang kubur (haha lebay), well maklum saya jatuh cinta dengan arsitektur, desain interior dan landscaping *salah satu cita-cita yang tidak terwujud*. Saya tidak memiliki darah seni namun saya cukup memiliki jiwa seni, sehingga apapun dalam hal design harus sempurna dimata saya. Pada akhirnya banyak hal yang terjadi diluar perkiraan budget kami demi merealisasikan apa yang ada di otak saya. But I have to deal with that, urusan bagaimana membayarnya akan dipikirkan nanti!  Namun Alhamdulillah above of all lagi-lagi Allah sangat sayang kepada kami, tidak berapa lama setelah kami menempati rumah ini, kami kembali diberikan rizki untuk menunaikan seluruh outstanding pembayaran dan bahkan pelan-pelan kamipun bisa memenuhi kebutuhan interior rumah kami. Tentunya belum semuanya dapat kami realisasikan, karena memprioritaskan yang penting terlebih dahulu. Project dinding beserta pernak perniknya belum selesai dan project kamar tidur pun belum dimulai … read more »

Cats: House

Our Little House 8 – (Area Servis)

June 28, 2010 • 7:34 pm

Our Little House 8 - (Area Servis)

Baiklah serial our little housenya kita lanjutkan…*haha lama banget nyambungnya ya, yang terakhir udah kapan tau* Sekarang kita nyampe juga ke lantai atas. Sebenernya gak ada yang menarik sih di lantai atas ini secara dari namanya aja udah area servis jadi udah pasti tuh pernak pernik yang ada didalamnya macam sapu, pel, cucian, ember dll. Wekekekekek… Tapi sebelumnya seperti biasa introduction dulu *halaaaah*

Kenapa area servis lokasinya ada diatas? Mudah saja jawabannya, karena rumah kami imut-imut. Kalo ditumplekin semuanya dibawah pastilah akan padat. Sementara karena konsep rumah ini gue buat plong dari depan ke belakang (biar lega), makanya harus selalu terlihat bersih dan rapi (karena dari ruang tamu pasti keliatan). Dan gue paling ogah ya kalo ada sapu or ember di dapur, trus ada tangkai pel nyelip-nyelip di pojokan dan keliatan dari luar. Lagian gue kekeh harus punya innercourt yard (innercourt = taman dalam ruang) yang cantik (sekarang udah mulai gak cantik nih, batu2nya udah mulai lumutan dan udah mulai kotor kena tanah2 akibat nyiram tanaman, dinding batu paras yogya udah mulai keliatan item2 kena air ujan) untuk sirkulasi udara jadi udah gak mungkin lagi deh narok area servis dibawah (dibelakang). Pokoknya dibawah itu gue pengen keliatan neat. Dapur gue gak  pernah kotor dan becek loooh…lap pel or lap meja aja gak pernah keliatan betebaran, dapur kotor udah kayak dapur bersih, padahal si empunya suka banget masak, hehehe…

Dengan begitu  jadinya lantai bawah merupakan area keluarga dan lantai dua merupakan area staf. Berikut denah lantai atas. Denah ini masih denah lama, pada rumah asli, posisi tangga terbalik, harusnya tiba di sebelah kamar pembantu dan pintu kamar pembantu seharusnya ada di sebelah kanan.

Akhirnya…yang tadinya gak niat ningkat, mau gak mau emang kudu ngegedein bajet lagi buat nge-dak. Inipun hanya setengah rumah saja dan harus tanpa pembokaran atap biar  lebih hemat (see layout). Insya Allah nanti kalo ada rejeki mau tambahin lagi ningkat ke depan, masih bisa bikin 2 kamar dan 1 kamar mandi lagi, lumayan lah. Setengah dak  bagian belakang ini kami pusatkan sebagai area servis. Emang cita-cita gue dari dulu kalo segala peralatan … read more »

Cats: House

Our Little House 7 – (Family Room)

November 10, 2009 • 4:18 pm

Our Little House 7 - (Family Room)

Waaa ini postingan our little housenya baru berlanjut lagi. Eeeerrr…tadinya agak males sih ya nerusinnya abis kok rasanya jadi kayak ‘pamer’ gitu ya…tapi berhubung ada yang request *duh berasa rumahnya keren aja* dan toh sekalian jadi record keluarga kami, so ya udah mari kita lanjutkan lagi.

Sebelumnya introduction dulu *teuteuuup deeeh selalu ada introduction*, pengen sharing aja nih setelah sekitar 4 bulan kami pindah kerumah sendiri, tentunya lebih banyak sukanya dari pada dukanya. Alhamdulillah sejak awal pindah sampe saat ini kami (termasuk alma) gak ada masalah dengan adaptasi rumah dan lingkungan. Sukanya tentu aja lebih leluasa mengatur rumah tangga sendiri. Pastinya gue dan mas hendi sebagai tuan rumahlah yang mempunyai kekuasaan penuh terhadap rumah dan isinya, anak dan ART. Kalo dulu karena masih numpang… yaaa…sabar-sabarin diri deh kalo nyokap laporan soal ART yang begini begitu…dan keluhan-keluhan lain soal pengeluaran rumah yang lebih dari biasanya. Nah kalo sekarang, bebas memberlakukan aturan yang ada dirumah tanpa ada campur tangan orang lain. Bebas mengatur menu masakan sehari-hari (walopun kadang suka keabisan ide juga), bebas tidur-tiduran dan males-malesan dan yang paling penting buat gue adalah bebas menata furniture rumah. Nyenengin banget loh mendesain interior rumah dan hunting perabotan plus pernak-pernik… sampe otak ‘nyeni’ gue kayaknya kudu di setop dulu nih sebelum rumah gue keramean dan jadi norak nanti, hehehe…

Pelan-pelan rumah kami udah mulai terisi. Alhamdulillah banget sejak renovasi selesai dan segala outstanding pembayaran lunas (gak ada hutang sama sekali, terima kasih ya Allah), kondisi financial kami mulai pulih. Bahkan kami gak pernah menyangka secepat ini kami bisa membeli ini itu kebutuhan rumah. Tiap bulan selalu ada target abis ini apa next apa, saking masih banyaknya yang perlu kami beli. Namun biar begitu kami juga gak  mau buru-buru sih, karena kebutuhan diluar rumah kan juga banyak, kami masih harus terus menabung untuk masa depan Alma.

OK itu soal dalemnya …kalo soal kehidupan bertetangga bagaimana? Dulu hal ini sempet menjadi pikiran gue …apakah komplek ini nyaman, aman dan sentosa? Apakah warganya saling membantu dan tolong menolong, apakah kami bisa bergaul dengan baik disini?? Waktu masih nebeng sama ortu mah enak ya…gak perlu ikutan arisan, pengajian or … read more »

Cats: House

Our Little House – 6 (Kitchen)

July 29, 2009 • 3:03 pm

Our Little House - 6 (Kitchen)

Kitchen set menjadi simbol keberadaan sebuah dapur. Akan tetapi juga bisa menampilkan sifat dan sikap Anda. Mau lembut atau dinamis, bisa dibuat sesuai selera.

Bukan lagi zamannya sebuah dapur hanya berisi kompor dan bak cuci piring. Apalagi tampil “kumuh” dan mengambil tempat di belakang rumah. Terlebih buat Anda yang mulai percaya diri bahwa memasak itu ternyata tidak sulit. – Idea Online
Satu hal yang paling gak semangat buat aku ceritain disini sebenernya adalah soal dapur, terutama kitchen set nya ini. Kenapa pula gak semangat??? well…banyak faktor sih terutama adalah konsep dan warna kabinet yang aku rancang. Udah jauh banget dari keinginan awal yang aku mau. Dan ini semua emang gara-gara aku sendiri sih. Beginilah jadinya kalo plin plan memilih sesuatu…Dari awal aku sebenernya udah wanti-wanti ke diri sendiri “ini bukan barang murah, jadi kudu hati2 milihnya jangan sampe salah”

Jadi ceritanya gini, rumah kami ini kan plong banget dari depan sampe belakang. Dapurpun biar kata letaknya udah disudut paling pojok tapi tetep aja dari penjuru manapun keliatan. Nah karena itulah aku keukeuh sumekeuh ini dapur kudu pake kitchen set, makanya dari awal emang gak pasang meja beton. Yah maksudnya biar agak kerenan dikit gitu, yang paling penting mah biar keliatan rapi aja, centong segala gak berseliweran diatas meja. Kebanyakan dapur yang pake kitchen set emang dapur bersih, ato dapur cuma buat breakfast, manasin makanan dan duduk-duduk aja. Tapi tentunya itu gak berlaku buat rumah kami. Yah masa rumah kecil gini kudu ada dapur kotor dan dapur bersih sih? Jadi ya kami tetapkan bahwa dapur kami ini adalah dapur multifungsi, ya dapur kotor tapi pengennya keliatan rapi dan bersih terus. Gitulah kira-kira…

Nah karena posisinya yang terlihat dari luar ini, makanya aku pengen banget sudut dapur ini jadi point of interest rumah kami (selain taman). Pengen bikin yang eye catching disini, yang enak dilihat dan yang pasti pengen yang modern bentuknya.

Maka mulai deh tuh aku hunting model-model dapur dan kitchen set. Banyak dapet gambar yang oke-oke dari internet dengan berbagai warna dan konsep. Belum puas juga, beli majalah 46 inspirasi kitchen set sama majalah idea books dapur efektif dan efisien, belum ditambah di majalah lain … read more »

Cats: House

Our Little House – 5 (Taman Belakang)

July 18, 2009 • 11:35 pm

Our Little House - 5 (Taman Belakang)

Warning! Sebelum aku mulai,  sedikit info dulu kalo seluruh rangkaian postingan/cerita mengenai rumah kami ini gak ada maksud buat pamer atau norak ato apalah, tapi hanya sebagai record saja atas segala perjuangan kami dalam membangun rumah ini. Yah sekalian share lah kali-kali aja postingan-postingan tersebut ada gunanya buat orang lain.

Terutama adalah starting from here, yaitu postingan foto-foto rumah kami. Sekali lagi bukan buat pamer loh *lah wong rumah kecil gitu doank gak punya isinya aja apa coba yang mau dipamerin*, tapi semata-mata hanyalah mewujudkan request dari teman-teman sekalian *hahaha alesaaannn*. Eh tapi bener kan??? hehhehehe…anyway, sekalian juga sih pengen kasi liat konsep rumah yang selama ini aku rancang sendiri, yang bikin aku pusing kepala… yang bikin aku stress… yang bikin aku kadang susah tidur… yang bikin aku marah dan kesel… yang bikin aku susah menentukan pilihan 1/2 mati sampe akhirnya salah dan menyesal… yang bikin aku tiap wiken wara wiri hunting ini itu.. yang bikin aku beli majalah rumah sampe berseri-seri…yang bikin aku jadi dapet ilmu soal arsitektur, interior dan landscaping…yang bikin aku menyadari kalo segala sesuatu itu tidak selalu bisa kita dapatkan… Dan 1 hal yang pasti adalah “yang bikin tabungan kami ludes tak bersisa selembarpun!” *huwaaaaa…*

Masih banyak kekurangan dan ketidaksempurnaan dalam pembangunan rumah kami ini, semuanyan dibangun dengan kelas standar mulai dari lantai, dinding, dan segala aksesorisnya. Semuanya ini adalah kembali kepada keterbatasan dana yang kami miliki. Ada waktunya dimana pada satu titik kita sebagai manusia harus berhenti, tidak bisa terus memaksakan kehendak dan mencoba untuk menerima apa adanya. As i said before, you cannot have it all.

Dengan kondisi kami saat ini (keluarga kecil yang memiliki 1 anak batita), Alhamdulillah semua kebutuhan ruang yang kami rancang dirumah ini sudah mencukupi. Bahkan sebelumnya kami tidak pernah menyangka bahwa kami bisa merenovasi rumah sedemikian rupa dengan dana yang sedemikian ruaaaarrrrr biasaaa (uuuuh kalo gak  renov rumah mungkin bisa beli grand livina or new honda jazz bahkan innova kali, hiks). Banyak teman dan tetangga tinggal dirumah yang seadanya; dapur darurat di belakang, atap sementara dengan seng or asbes, ruang sempit dan barang bertumpukan. Tapi ya Allah aku mau lebih…aku berusaha dan … read more »

Cats: House

Our Little House – 4 (Pindahan)

July 17, 2009 • 3:34 pm

Dengan mengucap rasa syukur Alhamdulillah, per tanggal 11 Juli kemaren kami sekeluarga telah menempati rumah sendiri. Fiuuuh … sungguh perjuangan panjang yang kami lalui yang telah menguras pikiran dan harta yang kami miliki. Betapa renovasi rumah ini telah membumi-hanguskan tabungan kami, tapi mau bagaimana lagi, memang ini jalan yang harus kami lalui dan hasilnya sekarang bisa kami nikmati. Semoga rumah ini memberikan barokah dan Allah selalu melimpahkan rezeki yang cukup bagi keluarga kami. Amiiin…

Ribetnya pindahan rumah tuh ternyata ngurusin barang yang kecil-kecil. banyak banget sampe bingung nyortirinnya, kayak CD-CD, foto-foto, dokumen-dokumen, buku-buku, sepatu-sepatu yang udah jarang dipake, kerdus-kerdus kecil isi name cards, brosur, suvernir kawinan dan pernak pernik gak penting, trus juga tas-tas yang risletingnya rusak yang belum dibenerin, hahaha…males banget dah mo bawanya, tapi berhubung mamaku komplen karena gak ada gudang dirumahnya, ya udah deh terpaksa angkut aja dulu. Masih banyak sih barangku yang ditinggal disana, terutama adalah 2 kerdus besar isi baju-baju yang udah pada kekecilan jaman masih single dulu yang masih bagus-bagus banget *baru sekali, dua kali pake* yang kalo dibawa takut lemarinya gak cukup nanti. Mau disumbangin sayang, tapi mau di  keep juga udah jarang pake. Nanti lah di pikirin lagi…pengen bikin garage sala aja kali ya.

Barang kami yang besar bisa diitung sama jari lah, so far harta yang kami miliki cuma TV LCD, fan, mesin cuci dan lemari-lemari container doank, hehehe… kasur pun boleh minjem dari mamaku. Tempat tidur emang sengaja gak dibawa, walopun sebenernya boleh diambil, tapi secara modelnya jadul dan kami emang pengen bikin tempat tidur sendiri, jadi ya udah deh terpaksa sekarang ngampar dulu aja dibawah :) entah sampe kapan, sabar-sabar aja dulu sampe ada rejeki baru bisa beli tempat tidur, dining room set, meja dan sofa buat di ruang tamu, meja rias, AC, dekorasi kamar anak, bikin teralis, bikin atap carport, bikin pager wuiiiih banyak juga ya ternyata, hiks…

Nah karena barang kami gak terlalu banyak jadi proses pindahannya lumayan cepet nih. Kebetulan tetangga di depan rumah mamaku ini punya usaha angkut barang jadi ya udah kita pake jasa mereka, cukup pake mobil pick up aja plus tambahan 2 orang abang becak buat loading and unloading.

Jam … read more »

Cats: House

Our Little House – 3 (Lampu Taman)

July 5, 2009 • 9:28 am

Our Little House - 3 (Lampu Taman)

Semalem abis nengokin rumah mungil kami. Ada beberapa barang yang kecil-kecil yang bisa dicicil pindah. Terutama kelontongan tuh, wuiiidih biar kata kecil-kecil gitu nyatanya pas di list banyak banget dan nyampe juga 1 juta loh totalnya. Ckk…ckkk…ck… Itu pun belum semuanya, baru beli yang bener-bener penting dan wajib dulu. Kemaren abis belanja *bela-belain cuti pulak* mpe pusing sendiri sampe akhirnya nyerah juga deh, LANJUTKAN besok aja :D

Selain mindahin beberapa barang, tujuan lain malem-malem nengokin rumah adalah pengen liat penampakan rumah kami kalo malem tuh kayak apa sih? soalnya sejak lampu-lampu pada dipasang baru sekali ngecek malem-malem itupun baru lampu-lampu ruang aja, kalo lampu-lampu spotlight and indirect light nya belum. Nah baru deh tadi malem kesampean. Salah satunya bawa oleh-oleh poto taman belakang ini.

Pas lampu tamannya di nyalain….wow ternyata jadinya ok juga kan, ya gak sih? *deuuuuuu*. Padahal awalnya agak ragu  sama tuh lampu, soalnya kami kan cuma beli yang bentuknya kecil, takutnya sinarnya kurang nyebar, tapi taunya pas banget sama luas taman ini yang cuma 2 X 3,5 M2, malah cuma 2X2 M2 penampakannya kalo diliat dari dalem.

Seperti yang aku sebutkan di postingan sebelumnya bahwa taman belakang ini ato bahasa arsitekturnya disebut innercourt yard fungsinya adalah sebagai tempat untuk mengalirkan sirkulasi udara dan pencahayaan bagi dapur dan kamar utama. Rumah yang sehat ya yang sirkulasi udaranya lancar dan pencahaannya cukup. Dan secara menyeluruh taman belakang ini membuat rumah mungil kami tidak gelap. Lagian toh rumah kalo mentok sampe belakang ruangan doank apa enaknya ya…pastinya bosen dan sumpek! Jadi biar kata rumah tanahnya udah pas-pasan tetep kudu dipaksa punya innercourt yard.

Nah penampakan taman kering ini sebenernya belum final *yang udah final emang apaan sih cha, perasaan semuanya beluman terus :D* lantai taman yang udah di flur, dikasi lubang untuk resapan air hujan dan dibawahnya juga udah dibangun sumur resapan, nantinya akan ditabur dengan batu-batu berwarna pink dan merah hati *hehe coba tuh batu ada yang warnanya pink juga loh* dan nantinya akan dihias dengan tanaman-tanaman pot. Hmmm…taneman apa ya yang bagus mungkin bambu-bambuan kali ya kalo gak bambu kuning ya bambu … read more »

Cats: House

Out Little House – 2 (Denah)

June 30, 2009 • 1:21 pm

Out Little House - 2 (Denah)

Karena rencana kepindahan kami masih sekitar 1 minggu lagi *Insya Allah kalo gak ada halangan lagi terutama financial :D*, jadi sementara liat interiornya lewat denah dulu ya :D

Rumah kami ini adalah rumah mungil yang sederhana, terletak pada komplek perumahan kelas menengah yang berdiri diatas lahan seluas 107 M2 (lebar 7 M panjang 15,3 M), dengan luas bangunan awal 46 M2. Setelah mengalami renovasi, bangunan diperluas menjadi 96 M2 (kalo gak salah sih, itu berdasarkan perhitungannku, belum tanya lagi sama arsiteknya). Kemampuan kami saat ini memang hanya bisa membeli rumah mungil dulu, tapi biar bagaimanapun kami harus mensyukuri apa yang kami miliki ini. Alhamdulillah yang penting punya dulu-lah, gak perlu menumpang lagi sama orang tua. Dan betapa penuh perjuangannya mengumpulkan lembar demi lembar uang untuk mewujudkan rumah ini menjadi rumah yang nyaman dan layak huni.

Denah Awal Bangunan

Rumah ini sebenernya berada pada area tipe 38M2 dengan luas tanah 84M2.  Kami memilih rumah yang memiliki kelebihan tanah dan melakukan renovasi saat pembangunan awal melalui developer menjadi 46M2. Renovasi ini bertujuan memindahkan kamar mandi yang pada gambar developer saat itu diletakkan tepat di depan ruang tamu. Waktu itu kami merasa posisi kamar mandi ini sepertinya kurang pas berada disitu, dan karena nantinya saat renovasi besar kami tidak mau banyak merombak yang sudah ada, akhirnya kami harus pasrah menambahkan 16 juta rupiah lagi hanya untuk memindahkan kamar mandi ini *mindahin kamar mandi aja belasan juta*. Kenapa gak langsung pilih tipe 45M2 yang sudah jelas kamar mandinya berada ditengah-tengah antara 2 kamar? Just simple answer. I don’t like the façade. Heheh…toh kalo diitung-itung harga rumah ini beda tipis dengan harga rumah tipe 45/105 M2.

Click to enlarge

Ini denah rumah sebelum mengalami renovasi. Masih standar developer  dengan dapur terbuka dibelakang. Kondisi seperti ini tidak memungkinkan kami untuk langsung pindah, plus kamar yang terlalu kecil, 3X3 M2. Dan karena kami *aku tepatnya* gak mau renovasi bertahap, alias seadanya dulu, akhirnya rumah ini sempet idle selama 2 tahun sambil menunggu tabungan kami menggunung :D Sempet juga diiklankan untuk over kredit karena tertarik komplek lain. Tapi apa daya sepertinya rumah ini berjodoh dengan kami.

Denah Renovasi

Kalo … read more »

Cats: House