WRP New Mom

January 21, 2008 • 11:00 am

Banyak yang berubah sejak kehadirannya. Kebahagiaan bertambah… berat badan juga…

“Saatnya kembalikan pinggang rampingmu. WRP New Mom mengandung kolagen dan CLA untuk ramping, mulus kembali.
WRP New Mom… ramping mulus kembali”.

Jujur aja gue sempet kemakan sama nih iklan…yayayaya gue tauuuu… mana ada sih produk yang bisa ngurusin badan dengan instan??? tapi karena penasaran akhirnya dibeli juga, yah coba-coba aja dulu, kali-kali aja kaaaaaaaan…dan bener aja begitu baca penjelasan di kotaknya tertulis:

Menjadi ibu adalah hal yang paling menakjubkan dalam hidup, namun proses menjadi ibu telah mengubah penampilan fisik wanita. Banyak wanita yang dulunya langsing, menjadi gemuk setelah melahirkan. Organ tubuh mengalami perubahan fisik akibat pengaruh hormonal sehingga kulit dan otot kendur khususnya di bagian payudara, perut, pinggang, paha dan lengan. Dengan perpaduan sempurna antara olahraga dan pemenuhan nutrisi, dpat membantu memulihkan kondisi tubuh pasca melahirkan. WRP New Mom diformulasi dari bahan yang bernutrisi sehingga baik dikonsumsi bagi wanita yang sedang menyusui

“Dengan perpaduan sempurna antara olahraga….” Naaaaah bener kaaaaan…tetep aja olahraga mah kuduuuuuuuu…doooohhh males gak sih???? Nyesel juga beli nih produk, mana rasanya gak enak pula!!!

Dulu sebelum hamil gue cukup rajin ikutan Body language sepulang kantor. Abis itu ada temen yang nyaranin di stop-in dulu aja kalo pengen hamil, biar gak kecapean. Yah walopun gue rada berat meninggalkan kegiatan yang bikin body gue ramping itu, diturutin juga tuh nasihat dan 3 bulan kemudian gue pun positif hamil. Sekarang…pengen olahraga susah juga, pengennya sih ikutan fitness, tapi gak tega juga ninggalin Alma. Di basement kantor ada Gym sih tapi maharani ah, lagian kalo sehabis kerja pastinya jadi pulang malem, dan kalo lunch time, ntar makan siangnya gimana?? Or…mungkin itu dia maksudnya kali ye…fitness pas lunch time kan jadinya gak makan siang makanya cepet kurus, Hihihi…*bodoh*

Cats: Almathea Valezka,Curhat,Pregnancy

Iklan Prenagen – IMD

January 16, 2008 • 11:14 pm

First time I saw my son, I knew I was in love… (song)

Suka banget sama iklan prenagen yang ini, memperlihatkan bayi laki-laki yang sedang melakukan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) ke ibunya. Kok bisa ya bikin iklan pas banget bayinya lagi jilat-jilat mencari payudara ibunya? itu beneran apa buatan ya?

Alma dulu juga ikutan IMD, tepat setelah dia keluar dari rahim gue langsung ditarok di dada. Enak kalo melahirkan normal lebih mudah untuk melakukan IMD. Emang Alma gak sampe jilat-jilat dada gue kayak bayi di iklan ini sih, tapi paling gak dia sempet mencari-cari payudara gue dan matanya mencari-cari puting walopun gak sampe ngisep. Nyesel juga sih kenapa dulu tuh gak sabar aja sampe 1 jam, baru setengah jam udah minta diambil abisan parno sendiri takut badannya ungu kedinginan. Tapi gpp buktinya sekarang Alma ngisepnya udah pinter kok, baru-baru kebanyakan bayi emang gak mau nete karena kan dia masih belajar, jadi kudu harus sabar.

Sejak hamil dan melahirkan seneng banget liat iklan-iklan yang ada bayinya baik di TV, majalah ato bahkan liputan tentang kelahiran bayi artis di infotainment. Malah gue sering banget meratiin bayi-bayi yang lagi digendong ibunya entah itu di jalan, dirumah sakit, bahkan bayi tetangga. Suka bayangin nanti kalo Alma segede itu (kalo liat bayi yang udah sekitar 7-9 bulan) udah enak kali ya gendongnya…udah bisa didandanin macem-macem. Trus kalo di RS nih kalo pas lagi imunisasi dan ketemu mommy-mommy lainnya suka saling tanya umur bayinya masing-masing “udah berapa bulan? beratnya berapa? wah gede ya? masih ASI?”. Di kantor juga saling sharing sama new mommy lainnya, nyeritain bayi masing-masing menjadi topik yang paling asik buat dibicarain termasuk topik kehamilan juga. Paling seneng kalo tau ada temen yang positif hamil, apalagi abis itu dia nanya-nanya ke gue soal seputar kehamilan, wah gue pasti semangat deh jawabnya.

Tapi gue juga suka sedih dan marah kalo liat tayangan berita di TV mengenai bayi yang dianiaya, disakiti, dibuang dan lain-lain kayak waktu itu berita tentang bayi yang disundut rokok dan dipukul sama ibu tirinya….duuuuh ibu macam apa itu!!! Gue beneran loh sampe nangis liatnya, apalagi pas bayinya meringis-ringis kesakitan. Pengen gue tonjok deh Ibu … read more »

Cats: Almathea Valezka,Pregnancy

Review Kehamilan

December 19, 2007 • 6:32 pm

Sebenernya udah lamaaaaa banget pengen bikin review kehamilan kemaren, tapi setelah melahirkan emang repot banget ngurus Alma jadi gak ada waktu deh buat nginget-nginget dan nulisin detail-detailnya walhasil sekarang ampir lupa buat nge-post. Review kehamilan emang ada semua di kategori pregnancy. Tapi review yang gue maksud kali ini lebih kepada detail dan printilannya. Kenapa gue merasa perlu untuk menuliskannya? karena gue bukan pengingat ulung jadi kayaknya emang harus di simpen di blog, buat acuan kalo next time gue hamil lagi. Inipun udah banyak yang lupa jadi yang ada di otak aja deh gue tulis.

Dokter dan RS

Wah ini dia nih yang ribet. 3 Dokter dan 3 Rumah sakit yang berbeda gue jabanin. Semuanya perempuan. Sebenernya sih gak masalah dengan dokter cowo tapi entah kenapa rata-rata yang direkomendasiin temen tuh dokter cewe. Dokter pertama gue pilih karena dia yang udah nanganin gue sebelum hamil waktu punya masalah dengan penyakit kewanitaan (you know lah apa). Orangnya asik dan gak sembarang ngasi obat, bahkan dia cenderung menyarankan memakai obat herbal. Cuma sayang dia praktek di RSIA Hermina sementara gue pengen melahirkan di Bunda. Akhirnya sih si dokter resign juga dari sana, tepat disaat gue memutuskan untuk pindah. Dengan dokter ini gue periksa hanya sampai bulan kelima.

Dokter kedua praktek di RSIA Permata Ibu. Permata Ibu jaraknya cuma 5 menit dari rumah dan biayanya lebih murah. Dokternya direkomendasiin temen yang udah melahirkan disana. Agak bingung juga waktu itu karena pengennya pindah ke Bunda tapi kalo diliat dari jarak, deketan permata ibu. Pas dicoba 2X agak kurang sreg sama dokternya dan RS nya pun cenderung biasa, akhirnya sekarang mantap deh pindah ke Bunda.

Dokter ketiga di RSU Bunda Margonda adalah dokter kakak gue. Orangnya asik banget, bergaya muda, ramah, sabar dan pelan-pelan. Baru 3X konsul gue pun akhirnya melahirkan. Untungnya si dokter memperlakukan gue dengan baik dan gak terburu-buru ambil keputusan. Gak nyesel deh gue pindah ke Bunda karena bener-bener professional dan bagus pelayanannya. Next time kalo gue hamil, gue akan tetep pake dokter yang sama dan melahirkan disini.

Mual Muntah

Sesi mual muntah gue alami justru mau masuk bulan ketiga dan hanya berlangsung beberapa minggu. Mual muntah … read more »

Cats: Pregnancy

Bila Ibu Boleh Memilih

October 4, 2007 • 1:08 am

Puisi ini aku dedikasikan kepada anakku Alma, semoga kamu menjadi anak yang berbakti kepada ayah dan bunda nak…ingatlah selalu perjuaangan bunda mu…

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih
Apakah ibu berbadan langsing atau berbadan besar karena mengandungmu
Maka ibu akan memilih mengandungmu…
Karena dalam mengandungmu ibu merasakan keajaiban dan kebesaran Allah

Sembilan bulan nak,… engkau hidup di perut ibu
Engkau ikut kemanapun ibu pergi
Engkau ikut merasakan ketika jantung ibu berdetak karena kebahagiaan
Engkau menendang rahim ibu ketika engkau merasa tidak nyaman, karena ibu kecewa dan berurai air mata…

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih apakah ibu harus operasi caesar, atau ibu harus berjuang melahirkanmu
Maka ibu memilih berjuang melahirkanmu
Karena menunggu dari jam ke jam, menit ke menit kelahiranmu
Adalah seperti menunggu antrian memasuki salah satu pintu surga
Karena kedahsyatan perjuanganmu untuk mencari jalan ke luar ke dunia sangat ibu rasakan
Dan saat itulah kebesaran Allah menyelimuti kita berdua
Malaikat tersenyum diantara peluh dan erangan rasa sakit,
Yang tak pernah bisa ibu ceritakan kepada siapapun

Dan ketika engkau hadir, tangismu memecah dunia
Saat itulah… saat paling membahagiakan
Segala sakit & derita sirna melihat dirimu yang merah,
Mendengarkan ayahmu mengumandangkan adzan,
Kalimat syahadat kebesaran Allah dan penetapan hati tentang junjungan kita Rasulullah di telinga mungilmu

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih apakah ibu berdada indah, atau harus bangun tengah malam untuk menyusuimu,
Maka ibu memilih menyusuimu,
Karena dengan menyusuimu ibu telah membekali hidupmu dengan tetesan-tetesan dan tegukan tegukan yang sangat berharga
Merasakan kehangatan bibir dan badanmu didada ibu dalam kantuk ibu, Adalah sebuah rasa luar biasa yang orang lain tidak bisa rasakan

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih duduk berlama-lama di ruang rapat
Atau duduk di lantai menemanimu menempelkan puzzle
Maka ibu memilih bermain puzzle denganmu

Tetapi anakku…
Hidup memang pilihan…
Jika dengan pilihan ibu, engkau merasa sepi dan merana
Maka maafkanlah nak…
Maafkan ibu…
Maafkan ibu…
Percayalah nak, ibu sedang menyempurnakan puzzle kehidupan kita,
Agar tidak ada satu kepingpun bagian puzzle kehidupan kita yang hilang
Percayalah nak…
Sepi dan ranamu adalah sebagian duka ibu
Percayalah nak…
Engkau adalah selalu menjadi belahan nyawa ibu…

Ratih Sanggarwati (Ratih Sang)
Jakarta, 21 Agustus 2004
Dikutip dari Bila Ibu Boleh Memilih, kumpulan puisi hati Ratih Sanggarwati.

Cats: Life,Pregnancy

Detik-detik Kelahiran Alma

• 12:02 am

Jumat, 21 September 2007

Hari ini seperti biasa aku masuk kantor dan melakukan aktivitas normal. Badanku sebenernya udah berat banget buat dibawa kerja, tapi aku berusaha untuk tetep aktif dan gak mengeluh. Hari ini juga akhirnya aku mulai menulis form cuti. Karena bosku baru akan kembali dari tripnya tanggal 1 Oktober, akhirnya aku putuskan untuk memulai cuti melahirkanku dari tanggal 3 Oktober, jadi aku masih bisa sempet ketemu beliau untuk urusan yang belum kelar. Form udah di tanda tanganin, tinggal dikasi ke bagian HR kalo udah deket dengan hari H.

Hari kamisnya aku sempet meng-organise pemesanan Es krim Ben and Jerry buat temen-temen di kantor, jadi waktu Jumat sore sebelum pulang aku sibuk bagi-bagiin pemesanan mereka dan masih aktif bekerja sampe pulang kerumah dan aktivitas malam seperti biasa. Sampe disini gak ada tanda-tanda kalo aku bakal melahirkan.

Sabtu, 22 September 2007

Pukul 00:30 WIB

Tiba-tiba aku kebangun dan kebelet pipis. Saking kebeletnya sampe-sampe sempet netes di celana. Kelar pipis dan siap-siap kembali ke tempat tidur aku merasa masih ada tetesan air di celanaku, terpaksa aku balik lagi ke kamar mandi dan pipis lagi, kemudian ganti celana. Aku gak berpikir macem-macem saat itu karena aku yakin banget kalo itu adalah air seni bukan ketuban.

Aku mencoba untuk tidur lagi tapi kok entah kenapa rasanya lembab terus. Aku coba bangunin masku dan cerita mengenai ini. Aku bilang, jangan-jangan ini air ketuban bukan pipis. Masku yang saat itu udah tidur, sambil merem cuma komen gak usah khawatir. Aku lagi-lagi mencoba untuk tidur lagi. Tapi gak taunya rentang waktu antara 00:30 sampe 3:30 aku gak berenti-berenti bulak balik kamar mandi, dan ini jarang terjadi sebelumnya. Rasanya pengen pipis terus. Akhirnya aku coba buka buku kehamilan dan baca-baca mengenai air ketuban. Aku coba identifikasi cairannya dan emang gak berbau. Pada saat membasuh pipis aku sempet menemukan benang-benang darah mengalir dan merasakan ada lendir di seputar kemaluanku. Aku pikir, wah jangan-jangan emang ini udah waktunya… aku juga sempet merasakan kejang di perut bawah beberapa kali.

Pukul 4:00 WIB

Akhirnya kami memutuskan untuk menghubungi dr. Tyas. Dokter Tyas kan muslim pasti beliau juga sedang saur jadi ya gak ganggu tidur malemnya. Aku lapor ke … read more »

Cats: Almathea Valezka,Pregnancy,Weekend

“Udah Bulannya Ya?”

September 21, 2007 • 1:00 pm

“Udah bulannya ya mba?”

Pertanyaan ini belakangan sering banget aku terima dari orang-orang yang gak aku kenal entah pas lagi beli makan di foodcourt, pas bayar belanjaan di mol, or pas mo ngojek. Entah kenapa sih kalo orang hamil tuh suka banget dikomentarin. Paling sebel malah kalo komentar yang berupa guyonan, misal kalo pas lagi jalan suka ditiruin cara jalannya bumil sama temen cowo sambil ketawa-ketawa, ato kalo pas lagi jalan sesama dengan bumil lain suka di ledekin macem-macem kayak “wah mo lomba gede2an ya?”. Halaaaaaaaaah….

Jadi kalo perut udah gede dan mendekati tanggal melahirkan itu namanya “udah bulannya” ya? baru tau aku, heheheh…abisan biasanya kan selalu ditanya “udah berapa bulan?” nah sekarang malah orang-orang yang bisa nyimpulin sendiri kalo emang udah bulannya melahirkan. Perutku ini emang udah gede banget sih, no wonder udah susah banget buat jalan, tapi Alhamdulillah sih selama kerja di kantor gak pernah ada masalah mondar mandir kesana kemari, malahan lebih enteng di kantor dari pada dirumah. Kalo dirumah malah kok lebih capek dari pada kerja ya padahal mah gak ngapa-ngapain…

Detik-detik mendekati tanggal melahirkan sih buatku masih biasa-biasa aja, belum teralalu nervouse or takut, apa mungkin karena masih 3 minggu lagi ya? Tapi yang pasti perasaan happy mah selalu ada. Sejak punya keponakan maka sejak itulah aku pengen punya anak sendiri. Apalagi saatnya aku rasa cukup tepat, saat dimana memang aku sangat menginginkannya. Bukan karena terpaksa, dipaksa atopun pengaruh lingkungan yang rata-rata langsung tekdung begitu setelah merit.

Memang gak ada yang bilang punya anak itu gampang, tanggung jawabnya gede banget. Tapi aku gak setuju aja kalo ada temen yang bilang gak mau punya anak dulu karena alesan-alesan seperti “susu kan mahal, biaya sekolah mana ada yang murah, belum siap nih jadi orang tua, kesenangan pribadi jadi terbatas”. And so on…and so on. Yah setiap orang emang punya alasannya masing-masing dan itu sah-sah aja sih, gak ada yang benar ataupun salah.

Entah kenapa kalo aku malah takut nyebut alasan-alasan seperti itu…takut ketula kalo nanti malah gak pernah dikaruniai anak. Kalo menurutku sih itu semua urusan belakangan. Kita emang gak akan merasa siap kalo gak menghadapinya. Insya Allah justru anak itu … read more »

Cats: Life,Pregnancy

Hmmmmppph…

September 18, 2007 • 9:04 am

Belakangan ini kok nulis blog udah mulai males lagi yah? biasa nih penyakit yang suka dateng dan pergi, padahal bahan buat ditulis buanyaaaaak banget cuma ya kadang-kadang gak penting juga sih buat diceritain. Kekekekekek…

Paling apa sih yang mau diceritain, gak jauh-jauh berita seputar kehamilan doank. Secara udah tinggal nunggu waktu aja nih, due date tanggal 10 Oktober. Udah pen buru-buru cuti aja, abisan badan udah beraaaaatzzz banget, tiap ketemu orang pasti komennya “ya ampun ocha udah gede banget, buruan gih cuti udah susah gitu jalannya”. Iyeeee deh emang badan gue udah segede gajah gini, kaki juga dah tebel, tapi kan semangat kerja masih besar bow *halah apa seeeh*. Masalahnya kalo cuti sekarang bingung juga dirumah mo ngapain. Kalo dirumah tuh bawaannya malah tambah males dan berat aja nih badan. Soalnya apa juga sih yang mau dikerjain palingan tidur dan nonton tivi, nah kalo dah begini mau bangkit dari kubur tempat tidur susaaaaaaaah banget bow, gara-gara tulang kemaluan nih gak ilang-ilang nyerinya.

Sekarang abis nemenin suami sahur *kalo gue sih gak puasa*, gue mulai jalan-jalan keliling komplek non stop 1/2 jam gak berenti-berenti. Lah 1/2 jam doank? ya iyalah segitu aja udah ngos-ngosan kalo gak hamil mah 2 jam juga dijabanin, wong kalo jalan-jalan di mol aja udah gak kuat lama-lama, kaki pegel amiiiiiiiirr. Mana pipis semakin sering pulak, bentar-bentar rasanya mo pipis terus padahal sih kadang-kadang itu cuma perasaannya doank soalnya si dedek neken-neken kantung kemih kita. Malah nih saking kebeletnya suka gak keburu buka celana walhasil yang ada pipis di celana deh *blush*. Kata dokter sih setelah minggu ke 37 baru si bayi turun ke tulang panggul dan bersiap untuk lahir. Gue dari awal agak males ngepel mundur or nyikat kamar mandi sih jadi perut masih tinggi aja nih, padahal pengennya sih bisa melahirkan normal.

Hmmmmmphhh…barusan dapet telp dari tetangga di kantor yang kebetulan juga lagi hamil 31 Minggu. BB bayinya masih kurang banget udah 2X di cek masih gak ada peningkatan, walhasil doi disuruh opname. Waduh ngeri juga sih…emang dari awal dia hamilnya keliatan kecil dan orangnya gak rajin minum susu, bisa jadi ya salah satu faktornya. Soalnya … read more »

Cats: Curhat,Life,Pregnancy

Baby 35 Weeks

September 11, 2007 • 11:10 am

Sekarang janin yang panjangnya sekitar 45-50 cm dan beratnya 2,5 – 3kg (dan mengalami pertambahan berat dengan kecepatan sekitar 250 gram per hari), tampak montok dan tidak terlalu berkerut-kerut karena timbunan lemak telah mengisi bagian-bagiannya; alur-alur lekukan di pergelangan tangan dan leher sudah terbentuk, dan lekukan yang tidak lama lagi akan anda ciumi sudah mulai terbentuk di sikut dan lutut. Dengan semakin sempitnya rumah rahimnya, bayi tidak lagi mempunyai cukup ruang untuk bersenam ria; anda akan kurang merasakan tendangannya tetapi semakin banyak gerakan memutar dan menggeliat. Sama seperti bayi yang baru lahir janin akan mempunyai periode tidur aktif, tidur dalam, bangun aktif dan bangun tenang. Pertumbuhan otak berlanjut dengan kecepatan tinggi. Paru-paru mendekati kematangannya; dan bayi yang lahir pada saat ini mempunyai kesempatan besar untuk lahir dengan sangat sehat.

Dikutip dari Buku Kehamilan Bab 12 Bulan Kedelapan, bagian “Mengintip Ke Dalam”

Sedih banget pas kontrol dedek kemaren, dokter bilang berat badannya ketinggalan. Untuk minggu ke 35 harusnya berat dedek udah 2500 gram tapi ternyata berat dedek sekarang masih 2350 gram. Padahal kemaren-kemaren beratnya selalu sesuai sama umurnya. Kacian si dedek kekurangan makananan ya? Belakangan gue emang udah jarang sarapan dan makan malem tapi berat badan terus nambah kok sekarang aja udah 63kg artinya udah nambah 1,5kg sejak kontrol terakhir. Dokter sih bilang berat dedek masih terbilang normal walopun kalo diukur ada dilevel terendah pada minggu tersebut. Padahal gue udah banyak makan es krim looooh…kemaren aja dokter nganjurin supaya gue lebih sering lagi makan es krim, wah kalo es krim sih udah maniak banget gak perlu dianjurin ini maaaaaah…hihihi. Oh iya buat bumil-bumil yang belum tau, es krim itu bisa menaikkan berat badan bayi, biasanya kalo dokter melihat BB bayi kita rendah pasti deh disuruh banyak makan es krim. Soal gerakan si dedek, emang bener menurut buku kehamilan. Belakangan gue merasa si dedek udah gak seaktif sebelumnya, mungkin karena udah semakin besar dan sempit. Dan kayaknya dia lebih sering tidur sekarang.

Semalem gue juga jadi kepikiran soal makanan, karena selama hamil gue pernah beberapa kali makan steak dan bakar-bakaran trus 2 minggu lalu juga sempet makan sate … read more »

Cats: Pregnancy